Seorang remaja di jejaring sosial: bagaimana cara melawan pembenci?

Konten

Menemukan dunia Instagram, Likee, atau TikTok yang memusingkan, anak-anak kami yang berusia 9 hingga 10 tahun tidak tahu jejaring sosial apa yang sedang dipersiapkan untuk harga diri mereka yang tidak stabil. Yang paling ringan dari mereka adalah dengan memberikan komentar yang menyinggung. Namun kekaguman para pembenci bukanlah alasan untuk menolak komunikasi. Spesialis komunikasi - jurnalis Nina Zvereva dan penulis Svetlana Ikonnikova - dalam buku "Bintang Jejaring Sosial" memberi tahu cara menanggapi umpan balik negatif dengan benar. Memposting cuplikan.

“Jadi, Anda menerbitkan posting Anda. Diposting sebuah video. Sekarang semua orang melihatnya – dengan avatar Anda, dengan emoticon (atau tanpa mereka), dengan foto atau gambar … Dan tentu saja, setiap tiga menit Anda melihat jejaring sosial untuk melihat apakah ada reaksi? Suka? Komentar? Dan Anda lihat – ya, ada!

Dan pada titik ini, karir blogging Anda mungkin runtuh. Karena bahkan orang yang tahu cara membuat video keren dan menulis posting yang bagus tidak akan menjadi blogger top jika dia tidak tahu bagaimana menanggapi komentar dengan benar. Dan bagaimana seharusnya itu benar?

Apa yang harus dilakukan jika komentar tidak memuji Anda?

membuat alasan? Atau diam saja? Tidak ada yang tahu jawaban yang benar. Karena itu tidak ada. Dan ada perselisihan yang membentang untuk seratus komentar. Apa yang tersisa? Terima pendapat orang lain.

Suatu ketika Voltaire berkata: "Saya tidak setuju dengan satu kata pun dari Anda, tetapi saya siap mati demi hak Anda untuk mengatakan apa yang Anda pikirkan." Ini demokrasi, omong-omong. Karena itu, jika dalam komentar seseorang mengungkapkan pendapat yang tidak Anda bagikan sama sekali, beri tahu dia tentang hal itu, berdebat dengannya, berikan argumen Anda. Tapi jangan tersinggung. Dia berhak berpikir begitu. Kamu berbeda. Semua berbeda.

Dan jika dia menulis hal-hal buruk tentang saya dan teman-teman saya?

Tapi di sini kita sudah beroperasi dengan prinsip yang berbeda. Tapi pertama-tama, mari kita pastikan bahwa ini benar-benar jahat, dan bukan sudut pandang lain. Dahulu kala ada seorang blogger Dasha. Dan dia pernah menulis sebuah posting: “Betapa lelahnya saya dengan matematika ini! Tuhan, aku tidak tahan lagi. Tidak, saya siap untuk menjejalkan logaritma dan mengarungi diskriminan. Tapi setidaknya aku harus mengerti kenapa. Saya seorang kemanusiaan. Saya tidak akan pernah membutuhkan persamaan kubik dalam hidup saya. Mengapa?! Nah, mengapa saya menghabiskan banyak waktu dan saraf saya pada mereka? Mengapa saya tidak bisa belajar pidato, psikologi atau sejarah saat ini – apa yang benar-benar saya minati? Apa yang perlu terjadi agar aljabar dan geometri menjadi mata pelajaran pilihan di sekolah menengah?”

Komentar negatif cukup logis menghujani Dasha. Baca lima di antaranya dan katakan: mana di antara mereka, menurut Anda, yang ditulis pada intinya, dan mana yang hanya menghina?

  1. "Ya, Anda tidak bisa mendapatkan yang lebih tinggi dari" tiga "dalam aljabar, jadi Anda marah!"
  2. “Oh, itu langsung terlihat – pirang! Anda lebih baik memposting foto Anda, setidaknya mereka memiliki sesuatu untuk dilihat!
  3. "Itu omong kosong! Bagaimana Anda bisa hidup tanpa matematika?
  4. "Korban lain dari ujian!"
  5. "Saya sangat tidak setuju! Matematika mengembangkan pemikiran logis, dan tanpanya, seseorang hidup hampir seperti amfibi, dengan naluri yang sama.

Benar, hinaan adalah komentar pertama, kedua dan keempat.

Di dalamnya, penulis tidak berdebat dengan ide yang diungkapkan oleh Dasha, tetapi mengevaluasi tingkat intelektual Dasha. Dan mereka sangat kritis. Dan inilah komentar ketiga… Mengapa menurut Anda itu masih tidak dapat dikaitkan dengan penghinaan (walaupun saya sangat ingin)? Karena penulis komentar ini tidak menilai Dasha, tetapi pemikiran yang diungkapkan olehnya. Tentu saja, dia tidak tahu bagaimana membagikan penilaiannya secara kompeten, tetapi setidaknya dia tidak menulis bahwa Dasha bodoh.

Perhatikan bahwa ini adalah perbedaan besar. Untuk memberi tahu seseorang bahwa dia bodoh, atau mengatakan bahwa idenya bodoh. Bodoh adalah penghinaan. Ide bodoh ... yah, kita semua mengatakan hal-hal bodoh dari waktu ke waktu. Meskipun lebih tepat untuk menjawab seperti ini: "Ide ini tampak bodoh bagi saya." Dan jelaskan mengapa. Sebenarnya, inilah yang coba dilakukan oleh penulis komentar kelima: dia menyatakan ketidaksetujuan dengan gagasan itu (perhatikan bahwa dia tidak mengevaluasi Dasha dengan cara apa pun) dan memperdebatkan posisinya.

Tentu saja, yang terbaik adalah berdebat dengan mereka yang tahu bagaimana melakukannya tanpa menyakiti kepribadian Anda. Mungkin Anda akan kehilangan argumen ini. Tapi itu hanya akan menjadi perselisihan, bukan penghinaan yang bolak-balik. Namun komentar yang penuh amarah atau ejekan terhadap Anda dan keluarga dapat dihapus dengan aman. Anda berhak untuk tidak mengubah halaman Anda menjadi sampah. Dan tentu saja, singkirkan dia dari kotoran verbal.

 

Dari mana mereka berasal, para pembenci ini?

Istilah "pembenci" tidak perlu dijelaskan, bukan? Kami berharap orang-orang ini tidak datang ke halaman Anda, tetapi bersiaplah: Anda selalu dapat bertemu pembenci di jejaring sosial. Tentu saja, bintang-bintang mendapatkan hasil maksimal dari mereka. Anda membuka foto seorang bintang di Instagram dan Anda pasti akan menemukan di komentar sesuatu seperti: "Ya, tahun-tahun sudah terlihat ..." atau "Ya Tuhan, bagaimana Anda bisa mengenakan gaun seperti itu di pantat yang begitu gemuk!" Perhatikan bahwa kami menulis dengan sangat hati-hati – “pantat gendut.” Pembenci tidak malu dengan ekspresi mereka. Siapakah orang-orang ini? Ada beberapa pilihan.

 
  1. Pembenci adalah orang-orang yang melakukan pekerjaan mereka. Misalnya, perusahaan Romashka membayar pembenci yang disewa khusus untuk menulis segala macam hal buruk di komentar di pos perusahaan Vasilek. Dan mereka menulis dengan penuh semangat. Akibatnya, orang berhenti membeli bunga jagung dari perusahaan Vasilek dan mulai membeli chamomile dari perusahaan Romashka. berarti? Tentu. Jangan pernah lakukan itu.
  2. Ini adalah orang-orang yang menegaskan diri mereka sendiri dengan mengorbankan bintang-bintang. Nah, ketika dalam kehidupan nyata, pecundang yang pendiam Vasya akan bertemu dengan Miss World?! Tidak pernah. Tetapi dia akan datang ke halamannya di jejaring sosial dan menulis: “Yah, mug! Dan yang ini disebut cantik? Pfft, kami punya babi dan bahkan lebih cantik! Harga diri Vasya meroket. Tapi bagaimana – dia mengekspresikan “fi”-nya pada kecantikan!
  3. Ini adalah orang-orang yang suka melihat orang lain menderita karena kata-kata mereka. Orang-orang ini tidak akan mengomentari posting Miss World. Mereka akan mulai secara metodis mengejek orang-orang yang mereka kenal secara pribadi di jejaring sosial: siswa sekolah mereka sendiri, "rekan kerja" di bagian olahraga, tetangga ... Mereka menikmati merasakan kekuatan mereka atas emosi orang lain. Dia menulis sesuatu yang buruk - dan Anda melihat bagaimana seseorang tersipu, menjadi pucat, tidak tahu harus berkata apa sebagai tanggapan ... Dan setiap orang memiliki kesempatan untuk menjadi pembenci sampel No. 3. Anda dapat menghapus komentar ofensifnya. Dan Anda bisa, jika Anda merasakan kekuatan dalam diri Anda, melawan.

Bagaimana cara melawan seorang pembenci?

Hal terpenting di sini adalah tidak menanggapi dengan cara yang disarankan oleh pembenci. Apa yang dia harapkan darimu? Kebencian, penghinaan timbal balik, alasan. Dan setiap jawaban Anda dalam format ini berarti Anda mengikuti pembenci, menerima aturan yang diberlakukan oleh mereka. Keluar dari pesawat ini! Beri tahu pembenci apa yang dia lakukan, mengolok-olok situasinya, atau… setuju sepenuhnya dengannya.

Suatu kali gadis Ira menulis dalam komentar: "Nah, di mana Anda masuk dengan pantat sebesar itu?" “Yah, kamu membenciku sekarang, dan tidak berbicara langsung,” jawab Ira kepada komentator. "Ayo kita turun ke bisnis atau aku akan menghapus komentarmu." Tanpa bermaksud menyinggung. Tidak ada hinaan sebagai balasannya. Ira menganalisis komentar pembenci dan memperingatkan apa yang akan dia lakukan jika ini terjadi lagi.

Dan beberapa bulan kemudian, untuk komentar: "Ya, Anda biasanya biasa-biasa saja!" – dia menulis: “Yah, semuanya, semuanya, aku mengalahkan gadis itu! Saya menyerah! - dan letakkan emotikon. Ira bahkan tidak berpikir untuk berdebat. Dia bercanda sambil lalu dan dengan demikian menjatuhkan tanah dari bawah kaki pembenci. Dan untuk ketiga kalinya, kepada pembenci yang sama (pria itu ternyata keras kepala), dia menulis komentar yang menyinggung tentang kecerdasannya: “Ya, itu benar. Langsung ke intinya.”

 

"Ya, kamu bahkan tidak bisa bertengkar!" – pembenci menanggapi dengan kebencian dan tidak meninggalkan komentar apa pun di halaman Ira lagi. Diam-diam menyukai foto-fotonya. Omong-omong, cerita itu memiliki kelanjutan. Suatu ketika Ira mulai menjebak orang lain. (Ira adalah gadis yang cerdas, jadi blognya cepat mendapatkan popularitas. Dan di mana ada popularitas, ada pembenci.)

Jadi, pembenci pertama itu datang untuk membela gadis itu dengan dadanya. Dia melawan setiap serangan troll alien. Ira membaca semua ini dan tersenyum.


Nina Zvereva dan Svetlana Ikonnikova berbicara tentang aturan komunikasi lain di jejaring sosial, tentang seni menceritakan kisah-kisah menarik di depan umum dan menemukan orang-orang yang berpikiran sama dalam buku “Bintang Jejaring Sosial. Bagaimana menjadi blogger yang keren” (Clever-Media-Group, 2020).

Tinggalkan Balasan