Mentega

Konten

Deskripsi

Mentega adalah produk susu yang diperoleh dengan mengocok atau memisahkan krim dari susu sapi. Berbeda dalam rasa krim yang lembut, aroma dan warna yang lembut dari vanila hingga kuning muda.

Suhu pemadatan 15-24 derajat, suhu leleh 32-35 derajat.

Jenis

Tergantung pada jenis krim pembuatan mentega, itu dibagi menjadi krim manis dan krim asam. Yang pertama terbuat dari krim pasteurisasi segar, yang kedua - dari krim pasteurisasi, yang sebelumnya difermentasi dengan bakteri asam laktat.

Sebelum mengaduk mentega, krim dipasteurisasi pada suhu 85-90 derajat. Jenis mentega lain yang menonjol, terbuat dari krim yang dipanaskan selama pasteurisasi hingga 97-98 derajat.

Ada beberapa jenis mentega tergantung pada kandungan lemaknya:

  • tradisional (82.5%)
  • amatir (80.0%)
  • petani (72.5%)
  • sandwich (61.0%)
  • teh (50.0%).

Kandungan dan komposisi kalori

100 gram produk mengandung 748 kkal.

Mentega

Mentega terbuat dari lemak hewani dan karena itu mengandung kolesterol.
Selain itu, mengandung vitamin A, D, E, zat besi, tembaga, kalsium, fosfor, natrium, seng, mangan, kalium, tokoferol.

  • Protein 0.80 g
  • Lemak 50 - 82.5 g
  • Karbohidrat 1.27 g

Menggunakan

Mentega digunakan untuk membuat sandwich, krim, saus untuk sereal, sup, ditambahkan ke adonan, ikan, daging, pasta, hidangan kentang, hidangan sayuran, panekuk dan panekuk yang dilumuri dengan itu.

Ini juga bisa digunakan untuk menggoreng, sementara rasa hidangannya akan lembut, lembut. Namun, ketika terkena suhu tinggi, mentega kehilangan sifat menguntungkannya.

Manfaat mentega

Butter log untuk penyakit gastrointestinal. Vitamin A menyembuhkan luka kecil di perut.

  • Asam oleat dalam mentega membantu mengurangi risiko kanker.
  • Makanan berlemak adalah sumber energi yang besar, jadi mentega baik untuk orang-orang di iklim yang keras, karena membantu Anda tetap hangat.
  • Lemak yang menyusun sel-sel tubuh, khususnya yang ditemukan di jaringan otak, secara aktif mendorong pembaruan sel.
  • Ngomong-ngomong, mentega bisa dipanaskan tanpa takut kesehatan. Untuk menggoreng, lebih baik menggunakan ghee.

Bagaimana memilih mentega

Mentega

Mentega harus memiliki struktur yang homogen, lembut, rasa lembut, tanpa kotoran yang tidak perlu, dan memiliki bau susu yang lembut. Warnanya harus seragam, tanpa bintik, kusam, dari putih-kuning hingga kuning.

Mentega: baik atau buruk?

Demonisasi makanan tertentu adalah tren abadi dalam dietetika. Di berbagai waktu, para ahli telah menyerukan untuk mengecualikan daging merah, garam, gula, telur, lemak hewani dari makanan.

Mengutip argumen yang tak terbantahkan, sekilas, dan mengacu pada studi ilmuwan terkemuka, dokter membersihkan lemari es pasien dari makanan favorit mereka, yang mengancam akan meningkatkan kadar kolesterol, kanker, dan juga kelebihan berat badan.

Mentega juga mendapat kecaman. Itu dinyatakan hampir menjadi penyebab utama epidemi obesitas dan penyakit pada sistem kardiovaskular. NV Zdorov'e menemukan apa yang benar dan apa yang mitos.

Mentega dan kelebihan berat badan

Pencegahan terbaik obesitas untuk orang sehat adalah dengan mematuhi asupan kalori harian. Asupan kalori tidak boleh melebihi konsumsi - ini adalah sudut pandang pengobatan resmi.

Dan di sinilah bahaya utama mentega - ini adalah produk berkalori tinggi. Bergantung pada kandungan lemaknya, dapat berkisar dari 662 kkal hingga 748 kkal per 100 g. Tetapi ini tidak berarti bahwa produk tersebut harus dikeluarkan dari makanan - Anda hanya perlu mengontrol konsumsinya.

Bagaimana cara mengganti mentega dan apakah Anda perlu melakukannya

Mentega

Beberapa ahli gizi menyarankan untuk mengganti mentega dengan lemak nabati. Namun, apakah itu masuk akal? Dari sudut pandang pencegahan obesitas – tidak, karena lemak nabati juga memiliki nilai energi yang tinggi. Sebagai perbandingan, mentega biji rami, minyak zaitun, dan minyak alpukat, yang direkomendasikan oleh banyak pendukung gaya hidup sehat, mengandung sebanyak 884 kkal/100 g.

Hal lain adalah bahwa komposisi nutrisi dari produk yang dikonsumsi juga penting untuk diet yang sehat. Mentega sebagian besar adalah lemak jenuh, seperti kelapa yang populer dan minyak sawit yang banyak dikritik.

Sebagian besar minyak nabati lainnya terdiri dari lemak tak jenuh yang harus dimasukkan ke dalam makanan, tetapi tidak diganti dengan lemak jenuh. WHO merekomendasikan hal-hal berikut: hingga 30% kalori harian harus berasal dari lemak, di mana 23% di antaranya tidak jenuh, 7% sisanya adalah lemak jenuh.

Dengan kata lain, jika asupan harian Anda adalah 2500 kkal, Anda dapat mengonsumsi hingga 25 g mentega tanpa masuk ke zona risiko penyakit CVD, kolesterol tinggi, dan kengerian lainnya. Secara alami, Anda harus mempertimbangkan tidak hanya mentega murni, tetapi juga sumber lemak hewani lainnya: gula-gula, saus, daging, dan unggas.

Dan terakhir, dapatkah mentega dalam jumlah yang wajar berbahaya?

Mentega

Ya mungkin. Tetapi hanya jika Anda menemukan produk berkualitas rendah. Ini bukan hanya tentang mentega yang dibuat dengan melanggar teknologi. Radionuklida, pestisida, mikobakteri, dan elemen berbahaya lainnya ditemukan dalam sampel tersebut pada waktu yang berbeda.

Namun kasus seperti itu masih jarang terjadi, namun yang patut ditakuti adalah lemak trans. Mereka adalah produk dari hidrogenasi minyak nabati, di mana terjadi penghancuran ikatan karbon.

Dan di sini pendapat ilmu resmi cukup jelas:

penggunaan lemak trans menyebabkan peningkatan kolesterol, peningkatan risiko penyakit arteri koroner, serta stroke dan serangan jantung. Organisasi Kesehatan Dunia merekomendasikan untuk menghilangkan lemak trans buatan dari makanan, khususnya margarin yang ada di mana-mana.

Mentega di rumah

Mentega

bahan

  • 400 ml. krim 33% (Anda akan merasa semakin gemuk semakin banyak mentega)
  • garam
  • pengaduk

Persiapan

  1. Tuang krim ke dalam mangkuk mixer dan kocok dengan kekuatan tertinggi selama 10 menit
  2. Setelah 10 menit Anda akan melihat bahwa krim mulai mengocok menjadi mentega dan banyak cairan yang lepas. Kuras cairannya dan lanjutkan mengocok selama 3-5 menit.
  3. Tiriskan cairan yang dihasilkan dan kocok selama beberapa menit. Mentega harus mengeras.
  4. Kumpulkan mentega dengan sendok dalam bola dan biarkan bernapas, lebih banyak cairan akan keluar. Tiriskan, lalu bungkus bola mentega dengan sendok dan tiriskan sisa cairannya.
  5. Taruh mentega di atas perkamen dan uleni. Bumbui dengan garam dan lipat mentega menjadi dua. Uleni, lipat menjadi dua. Ulangi beberapa kali, agar mentega tercampur rata dengan garam dan tidak banyak cairan yang keluar. Pada tahap ini, Anda bisa menambahkan bumbu dan bumbu pilihan Anda.
  6. Faktanya, itu saja. Saya mendapat sekitar 150 gram. mentega

Tinggalkan Balasan