Penyebab dan metode menangani tersedak kolom

Konten

Banjir kolom dimungkinkan pada peralatan tipe kolom apa pun dalam mode distilasi atau rektifikasi, baik selama distilasi pertama dan kedua. Masalahnya diperumit oleh fakta bahwa perangkat dengan desain ini bekerja paling efisien dalam mode pra-mati lemas – mendekati kehancuran total sistem. Selanjutnya, kita akan mencari tahu mengapa kolom tersendat, bagaimana mengidentifikasinya, menghilangkannya, dan juga menggunakannya untuk keuntungan kita sendiri.

Teori

Banjir kolom adalah situasi darurat di mana uap alkohol panas yang naik tidak memungkinkan cairan yang turun yang didinginkan di dephlegmator – dahak – mengalir ke arah yang berlawanan.

Akibatnya, sumbat emulsi muncul di tempat tertentu di tsargi, di mana cairan dan uap berada dalam kesetimbangan. Uap secara bertahap menerobos dahak, terdengar suara mendidih di peralatan. Pada saat yang sama, gaya tekanan uap selalu lebih tinggi dari tekanan refluks, jadi jika daya pemanasan kubus, tekanan dan suhu air pendingin tidak berubah, maka steker secara bertahap bergerak ke atas sampai cairan alkohol dan uap meninggalkan kolom. melalui pipa sambungan atmosfer, katup darurat atau unit pengambilan sampel. Ini adalah tahap terakhir dari tersedak, dalam bahasa gaul moonshiners itu berarti "tiang mulai meludah."

Dari awal mendidih hingga "meludah", banjir kolom berlangsung tidak lebih dari satu setengah menit, yaitu, semuanya terjadi relatif cepat. Pada saat yang sama, Anda tidak boleh mencoba menghindari "meludah" dengan menghalangi pipa untuk berkomunikasi dengan atmosfer, katup, atau unit pemilihan - ini penuh dengan ledakan!

Awalnya, choke muncul di tempat tersempit, yaitu, efek leher botol dibuat. Misalnya, gabus dapat terbentuk di mana nosel yang sangat padat berubah menjadi nosel yang kurang padat, atau ketika diameter tali menyempit.

Mengapa Anda harus menghindari tersedak

Pada saat kolom meluap, proses perpindahan panas dan massa tidak terjadi, sehingga tidak terjadi pemisahan cairan alkohol menjadi fraksi-fraksi. Akibatnya, nabati yang diperoleh selama "meludah" dan setelahnya sama sekali tidak dimurnikan dari kotoran berbahaya. Oleh karena itu, tersedak kolom harus dihilangkan dan setelah itu peralatan harus dibiarkan "bekerja untuk dirinya sendiri".

Cara menentukan tersedak kolom

Tanda-tanda tersedak:

  • peningkatan dengungan dan getaran di kolom;
  • peningkatan suhu yang tajam di tsarga;
  • tekanan turun;
  • ejeksi tajam ("ludah") cairan melalui pipa untuk komunikasi dengan atmosfer, katup darurat atau unit pemilihan adalah tahap terakhir dari tersedak;
  • di diopter, terlihat mendidih, menyerupai perebusan air yang aktif.

Dipercaya bahwa choke dapat dilihat dan dikendalikan melalui diopter – bagian tsarga yang transparan, biasanya kaca. Tetapi ini hanya relevan jika banjir kolom terjadi di tempat khusus ini. Jika lebih rendah atau lebih tinggi, maka akan bermasalah untuk dilihat, dan terlebih lagi mengontrolnya dengan mengubah daya pemanas yang disediakan atau suhu air pendingin.

Penyebab tersedak kolom dan metode untuk menghilangkannya

1. Daya pemanas terlalu tinggi. Alasan paling umum. Dalam hal ini, luas penampang laci tidak cukup relatif terhadap kekuatan elemen pemanas dan dephlegmator, sehingga uap dan dahak tidak dapat didistribusikan secara normal dalam volume laci. Cara termudah adalah dengan mengurangi kecepatan uap.

Bagaimana cara memperbaiki: matikan api saat tersedak, tunggu 1,5-2 menit hingga semua dahak turun ke dalam kubus. Nyalakan kembali pemanas, tetapi dengan daya yang lebih rendah sebesar 3-4%. Jika kolom tersedak lagi, ulangi langkah-langkah yang dijelaskan.

Jika semuanya baik-baik saja, maka ini akan menjadi kekuatan mode operasi pra-matikan kolom hingga parameter penting lainnya dari sistem (tekanan dan suhu air pendingin, panjang dan luas penampang laci, kekuatan lemari es dan dephlegmator, dll.) tidak akan diubah. Jika terjadi perubahan, kolom pertama-tama dicekik, dan kemudian rezim pra-cekik kembali dicari.

Beberapa pembuat minuman keras memecahkan masalah ini dengan menghilangkan refluks berlebih, tetapi jika refluks terlalu sedikit, maka itu tidak mendinginkan nosel dengan baik, dan kolom tidak bekerja pada 100%. Dianjurkan untuk meningkatkan pemilihan dahak hanya jika kolom tersedak saat "bekerja untuk dirinya sendiri" dan dahak ekstra masuk ke seleksi.

2. Hipotermia dahak. Uap alkohol lebih baik melewati dan melewati dahak panas melalui dirinya sendiri. Suhu air optimum di outlet dephlegmator adalah 50-60 °C. Jika suhunya lebih rendah, maka Anda perlu mengurangi tekanan air.

3. Pengemasan nosel yang tidak rata di samping. Moonshiners pemula biasanya berdosa dengan ini. Di tempat-tempat pengepakan yang sangat padat, penyempitan saluran uap terbentuk dan sumbat muncul. Tap-changer yang sedang dimuat (attachment kabel biasa) tidak boleh dipelintir dan dipadatkan dengan kencang. Dalam kasus SPN (nozel spiral-prismatik), keseragaman pengisian harus dikontrol. Semakin sedikit gumpalan, semakin baik.

4. Lonjakan daya dan (atau) tekanan dalam pasokan air. Jika elemen pemanas adalah listrik, maka lonjakan daya mengubah daya pemanas. Perubahan spontan dalam tekanan air menyebabkan pendinginan yang tidak merata dari seluruh sistem.

Penyebab dan metode menangani tersedak kolom
Mengontrol tekanan air sama pentingnya dengan daya pemanas.

5. Pemasangan kolom yang tidak rata. Jika peralatan tipe kolom tidak dipasang secara vertikal, maka dahak mulai mengalir ke bawah dinding. Akibatnya, semua proses terganggu.

6. Pengisian kubus dan kekuatan curah yang salah. Kubus dapat diisi maksimal volume, sedangkan kekuatan campuran air-alkohol yang diisi tidak boleh melebihi 35% vol.

7. Kontaminasi bagian dalam mesin. Akumulasi di dalam tabung mencegah pergerakan dahak yang normal. Peralatan harus dibongkar dan dibersihkan secara berkala, terutama jika bagian-bagiannya digunakan untuk distilasi, distilasi, dan rektifikasi pertama dan kedua.

8. Perbedaan tekanan atmosfer. Masalahnya relevan untuk kolom dengan ketinggian lebih dari 1,5 m. Ketika tekanan atmosfer berubah, daya yang disuplai dari mode pra-mati lemas dapat berubah sebesar 5-10%. Pada saat yang sama, penting untuk memperhitungkan bahwa tekanan atmosfer berubah tidak hanya dengan cuaca, tetapi juga dengan ketinggian. Misalnya, parameter operasi peralatan yang sama di rumah pribadi dan di lantai sembilan gedung apartemen mungkin berbeda.

9. Choke dari shell-and-tube dephlegmator. Biasanya terjadi selama distilasi kedua, jika nosel pengubah tap on-load ditekan dengan kuat ke bagian bawah kondensor refluks. Risiko banjir lebih tinggi dalam kondensor refluks (dengan total luas pipa uap yang sama), yang dirakit dari sejumlah besar tabung sempit.

Tinggalkan Balasan