Makanan untuk suasana hati yang baik
 

“Saya jatuh sakit dengan suasana hati yang baik. Saya tidak akan mengambil cuti sakit. Biarkan orang terinfeksi. ”

Belum lama berselang, frasa ini, yang penulisnya tidak diketahui, muncul di jaringan dan segera masuk ke daftar pemujaan. Sejak itu, mereka telah mengubah dan melengkapi dia dengan segala cara yang mungkin, menandatangani foto dan fotonya, menempatkannya dalam status sosial. jaringan, dibahas dan dikomentari… Mengapa minat yang meningkat pada kata-kata yang tampaknya biasa saja, Anda bertanya?

Semuanya sangat sederhana. Bagaimanapun, suasana hati yang baik bukan hanya keselamatan dari kesedihan dan depresi, tetapi juga kunci sukses dalam karier dan di depan pribadi. Dan juga keadaan emosional itu, yang tanpanya seluruh hidup kita tampak hambar dan membosankan.

Nutrisi dan mood

Sudah lama diketahui bahwa kesehatan fisik dan mental seseorang secara langsung bergantung pada produk makanan tersebut. Namun, masih ada perdebatan tentang penyebab dan akibat dari dampak tersebut. Dan, bagaimanapun, ahli gizi dan ilmuwan menulis buku tentang topik ini, mengembangkan diet dan prinsip mereka sendiri tentang nutrisi yang tepat, keuntungan utamanya, mungkin, kekayaan mereka. Memang, dalam kesempatan yang begitu melimpah, setiap orang akan dapat memilih sesuatu yang optimal untuk diri mereka sendiri.

 

Yang paling populer dan efektif dianggap paleodiet, Mediterania diet dan "bukan Diet“Yang sebenarnya adalah penolakan terhadap diet apapun. Dan buku paling terkenal dikenal sebagai "Makanan dan suasana hati"Dan"Jalan menuju kebahagiaan melalui makanan“Elizabeth Somer juga”Diet kebahagiaan»Drew Ramsey dan Tyler Graham.

Hubungan antara makanan dan kesejahteraan manusia

Patut dicatat bahwa penulis ini dan penulis lain meletakkan makna utama dalam publikasi mereka, yang bermuara pada fakta bahwa segala sesuatu yang dimakan seseorang memiliki dampak yang luar biasa pada emosinya. Bagaimanapun, tidak hanya tubuhnya, tetapi juga otak memakan elemen mikro berguna yang masuk ke tubuh manusia bersama dengan makanan.

Laura Paulak mengatakannya dengan baik dalam bukunya "Otak lapar“(Otak Lapar):” Otak kita terus-menerus terpaku pada kelangsungan hidup, yang erat kaitannya dengan pencarian kesenangan akan makanan. ” Selain itu, paling sering dia lebih suka gula, lemak, dan garam, karena mereka berkontribusi pada produksi hormon dopamin, yang secara konvensional disebut “hormon kebahagiaan»Untuk pengaruh langsung pada fungsi sistem saraf pusat.

Omong-omong, ini diketahui oleh perusahaan yang menghasilkan uang di industri makanan dan menggunakan pengetahuan ini secara penuh dalam pekerjaan mereka, secara alami memaksa konsumen mereka untuk membeli produk tertentu berulang kali. Tapi ini tidak berarti sama sekali bahwa otak kita adalah musuh kita. Hanya saja ia terus-menerus membutuhkan makanan berkalori tinggi dan kaya energi, yang paling sering, dan juga memiliki ingatan yang baik untuk selera ...

Namun, ternyata gula, garam, dan lemak jauh dari makanan-makanan tersebut, yang konsumsinya benar-benar bisa memperbaiki mood seseorang. Seluruh "risalah" telah ditulis tentang bahayanya. Tetapi tanpa mengetahui hal ini, orang dengan sengaja memasukkan ke dalam makanannya lebih banyak makanan yang menyebabkan kesenangan sementara, kemudian mengacaukan perasaan ini dengan suasana hati yang sangat baik.

Jalan menuju kebahagiaan adalah melalui serotonin

Serotonin - zat aktif biologis yang dilepaskan ke aliran darah dan meningkatkan mood seseorang. Sayangnya, manusia tidak dapat menggunakannya dalam bentuk murni, kecuali mungkin sebagai bagian dari antidepresan. Namun, siapa pun dapat membantu meningkatkan produksinya.

Untuk melakukan ini, cukup memasukkan ke dalam makanan diet Anda yang kaya triptofan, yang tanpanya produksi serotonin tidak mungkin dilakukan.

  • Makanan berprotein: berbagai jenis daging, khususnya kalkun, ayam dan domba; keju, ikan dan makanan laut, kacang-kacangan, telur.
  • Dalam sayuran: berbagai jenis kubis, termasuk laut, kembang kol, brokoli, dll.; asparagus, bit, lobak, tomat, dll.
  • Dalam buah-buahan: pisang, plum, nanas, alpukat, kiwi, dll.
  • Selain itu, triptofan ditemukan di kacang-kacangan dan biji-bijian.

Setelah menganalisis daftar makanan ini, ternyata diet seimbang adalah kunci untuk suasana hati yang baik. Pada dasarnya, itu. Dan ahli gizi di seluruh dunia mengatakan ini. Selain itu, untuk produksi serotonin sendiri, tidak cukup hanya makan pisang dengan treptophan, karena tidak dapat diserap tanpa adanya vitamin C, yang ditemukan, misalnya, pada buah jeruk dan rosehip. Kebiasaan buruk dan alkohol juga berdampak negatif pada levelnya, jadi Anda harus menghentikannya juga.

Makanan untuk mood: lima makanan untuk meningkatkan mood Anda

Terkadang seseorang yang menganut prinsip nutrisi yang tepat masih bangun dalam suasana hati yang buruk. Dan ini bukan hal yang aneh, karena kita semua adalah manusia yang hidup, bukan robot. Untuk saat-saat seperti itulah daftar teratas produk untuk suasana hati yang baik telah dikembangkan. Sudah termasuk:

Salmon dan udang – mengandung asam tak jenuh ganda omega-3, yang menekan depresi dan meningkatkan keadaan emosional seseorang;

Tomat ceri dan semangka – kaya akan antioksidan likopen alami, yang mencegah perasaan depresi dan melankolis;

Cabai rawit – ketika mencicipi rasanya, seseorang mengalami sensasi terbakar, bersamaan dengan pelepasan endorfin, mirip dengan yang diamati setelah lama berolahraga di gym;

Bit - mengandung vitamin B, yang memiliki efek positif pada suasana hati, memori dan proses berpikir, dan juga berkontribusi pada produksi antidepresan dalam tubuh;

Bawang putih – Ini mengandung kromium, yang tidak hanya membantu mengatur kadar gula darah, tetapi juga meningkatkan produksi serotonin dan norepinefrin.

Mood makanan yang memburuk

Pada Maret 2013, staf di University of Pennsylvania menerbitkan temuan penelitian sensasional. Secara eksperimental, mereka membuktikan bahwa orang yang menderita depresi tidak boleh makan makanan yang tidak sehat - berkalori tinggi dan tanpa zat yang berguna (keripik, manisan, hamburger, pizza, kentang goreng). Karena kandungan gula dan karbohidrat sederhananya yang tinggi, ini memicu lonjakan kadar glukosa darah, dan kemudian penurunan tajam. Pada akhirnya, hal yang sama terjadi pada mood, hanya saja kali ini “akan turun lebih rendah lagi”, yang berarti akan lebih sulit untuk menaikkannya.

Alkohol dan kopi. Menggunakannya untuk suasana hati, Anda tidak mungkin meningkatkannya. Tapi Anda pasti akan kalah, ditambah lagi kegugupan, lekas marah dan linglung.

Selain itu, psikolog bersikeras untuk membuat apa yang disebut "buku harian makanan" dalam kasus di mana seseorang terlalu sering mengalami perubahan suasana hati. Lagi pula, penggunaan produk yang sama dapat membawa kepuasan dan manfaat moral bagi seseorang. Dan untuk seseorang – mual, sakit perut atau penurunan mood yang dangkal.

Apa lagi yang menentukan tingkat serotonin

Tidak diragukan lagi, kadang-kadang hanya memasukkan makanan yang tepat ke dalam makanan saja tidak cukup, dan orang itu sendiri tidak hanya mengalami perasaan depresi yang terus-menerus, tetapi juga mulai menderita depresi. Dalam hal ini, penting untuk mempertimbangkan kembali pandangan Anda tentang kehidupan. Toh, faktor lain juga mempengaruhi mood kita, yaitu:

  • kurang tidur;
  • kekurangan protein dalam makanan;
  • kekurangan asam omega-3, yang ada pada ikan;
  • penyalahgunaan alkohol dan kopi;
  • kekurangan vitamin dan elemen jejak.

Suasana hati yang baik bukan hanya ledakan semangat dan kekuatan. Ini adalah alat hebat yang membuka semua pintu dan membantu Anda merasakan kesenangan hidup yang sesungguhnya. Jangan menghalangi diri Anda dari ini! Hasilnya sangat berharga!


Kami telah mengumpulkan poin terpenting tentang nutrisi yang tepat untuk meningkatkan mood Anda dan kami akan berterima kasih jika Anda membagikan gambar di jejaring sosial atau blog, dengan tautan ke halaman ini:

Artikel populer di bagian ini:

Tinggalkan Balasan