Angsa

Konten

Deskripsi

Daging angsa kurang umum dibandingkan ayam atau bebek. Manfaat dan bahaya daging angsa jauh dari diketahui semua orang, tetapi orang yang berpengetahuan sangat menghargainya. Memang, untuk kesehatan itu adalah gudang nyata mineral dan vitamin. Memelihara angsa adalah proses yang rumit dibandingkan dengan ayam, terutama dalam skala industri. Mereka tidak hanya membutuhkan kondisi penahanan khusus, tetapi juga perawatan khusus, sehingga daging angsa lebih jarang ditemukan di keranjang belanjaan.

Daging angsa domestik berwarna gelap. Hal ini disebabkan fakta bahwa burung cukup mobile, sehingga terdapat banyak pembuluh darah di otot mereka. Ini juga berbeda dari ayam karena sedikit lebih keras.

Angsa

Karena burung ini adalah unggas air, ia memiliki lemak tubuh yang berkembang dengan baik. Ini melindungi mereka dari hipotermia, memberikan isolasi termal yang baik. Jika seekor angsa diberi makan dengan baik dan benar, maka dagingnya mengandung sekitar 50% lemak. Keunikan angsa adalah lemaknya yang sehat. Dan jika lemak ayam merupakan sumber karsinogen berbahaya, maka kita mendapatkan energi dari lemak angsa, antara lain menghilangkan racun dan radionuklida yang terkumpul dari tubuh.

Daging kaya akan vitamin (C, B dan A) dan mineral (selenium, seng, magnesium, besi, kalsium dan banyak lainnya).

Selain itu, daging angsa mengandung banyak asam amino, berkat antibodi yang diproduksi dalam tubuh kita untuk melawan berbagai bakteri dan infeksi virus.

Komposisi dan kandungan kalori

Angsa

Daging angsa mungkin tampak terlalu berminyak. Namun hanya kulitnya yang memiliki kandungan kalori tinggi. Ini berisi sekitar 400 kkal per 100 g. Jika kita pisahkan dari kulitnya, maka kandungan kalori daging angsa dalam 100 g hanya 160 kkal.

Daging angsa mengandung 100 g: 7.1 g lemak dan 25.7 g protein. Tidak ada karbohidrat di dalamnya.

Manfaat

Setiap orang perlu mengetahui apa saja manfaat daging angsa:

Memiliki efek positif pada sistem saraf dan seluruh saluran pencernaan;
Dengan penyakit batu empedu, itu berkontribusi pada efek koleretik;
Asam amino yang terkandung dalam angsa dapat mencegah berkembangnya penyakit onkologis dan memiliki efek menguntungkan untuk memperkuat sistem kekebalan tubuh. Angsa mengandung banyak sekali;
Daging angsa tidak kalah bermanfaat karena membantu meningkatkan hemoglobin dalam darah. Dan justru karena fitur ini, disarankan untuk digunakan bagi penderita anemia. Jeroan, jantung dan hati, sangat baik untuk ini.

Ilmuwan dari Amerika telah melakukan sejumlah studi khusus yang melibatkan beberapa provinsi di Prancis. Hasilnya, mereka menemukan bahwa di mana orang secara teratur makan angsa, praktis tidak ada penyakit kardiovaskular dan harapan hidup jauh lebih lama.

Angsa

Kerusakan daging angsa

Karena fakta bahwa daging angsa sangat berlemak, ini meningkatkan berat badan dan dapat memperburuk gejala obesitas. Dianjurkan untuk tidak menggunakannya saat:

  • penyakit pankreas;
  • gejala aterosklerosis;
  • adanya diabetes.

Bagaimana memilih angsa

Ada beberapa rekomendasi, berikut ini Anda bisa membeli daging angsa yang benar-benar sehat dan enak:

  • kulit harus bebas dari kerusakan dan bulu. Warnanya kuning dengan semburat agak merah muda;
  • Jika kulit lengket, mata cekung, dan warna paruhnya pucat menandakan rusaknya produk;
  • produk berkualitas tinggi padat dan elastis. Saat ditekan dengan jari, daging akan pulih secepat mungkin;
  • daging di tenggorokan lebih lembut dan lebih empuk dari apapun;
  • lebih baik memberi preferensi pada bangkai besar. Angsa kecil itu keras dan kering;
  • usia bisa ditentukan oleh warna cakarnya. Pada individu muda, warnanya kuning, dan seiring bertambahnya usia mereka menjadi merah;
  • lemak angsa harus transparan. Jika berwarna kuning, ini menandakan bahwa burung tersebut sudah tua.
Angsa

Daging angsa tua jauh lebih kering dan keras dari pada angsa muda. Ini juga mengandung vitamin yang jauh lebih sedikit. Manfaatnya berkurang secara signifikan jika tidak disimpan dengan benar, berulang kali dibekukan, dan dicairkan.
Ini dapat disimpan di freezer hingga 2 bulan. Pada suhu hingga 2 derajat, itu dapat disimpan tidak lebih dari 3 hari.

Daging angsa dalam masakan

Pertanyaan tentang apa yang bisa dimasak dari daging angsa tidak muncul dari ibu rumah tangga yang berpengalaman. Hidangan yang lezat, sehat dan bergizi dibuat darinya.

Hidangan yang paling umum adalah bangkai boneka panggang. Isinya bisa sangat beragam: kol, kentang, buah-buahan kering, kacang-kacangan, buah-buahan, jamur atau berbagai sereal.

Anda juga bisa menggunakan semua bagian untuk membuat kaldu yang kental. Daging giling akan membuat irisan daging bergizi dan lezat, bakso, gila.

Ada kehalusan memasak tertentu, saat diaplikasikan, hidangan yang dimasak akan menjadi lebih berair dan empuk:

anda perlu menggosok bangkai dengan garam (lebih baik menggantinya dengan kecap), rempah-rempah dan rempah-rempah dan biarkan di tempat yang dingin semalaman (sekitar 8 jam);
rendam daging angsa dalam larutan cuka lemah atau bumbu lainnya;
jika Anda memanggang seluruh bangkai, maka Anda perlu menusuk kaki dan punggung. Dengan trik memasak ini, semua lemak berlebih akan mengalir keluar ke dalam masakan.

Daging angsa liar tidak berbeda dari daging buatan sendiri dalam hal metode memasak.

Paling sering disiapkan untuk liburan. Jika disiapkan dengan indah dan benar, maka manfaatnya bagi tubuh akan sangat berharga. Daging yang gurih dan gurih akan memperkuat tubuh dan menjenuhkannya dengan asam amino dan vitamin.

Angsa Natal dengan apel dan plum

Angsa

BAHAN

  • angsa, siap masak (dimusnahkan dan dipetik) 2.5-3 kg
  • kaldu ayam atau air 300 ml
  • marjoram (opsional) sejumput
  • minyak sayur (untuk mengoles unggas)
  • garam
  • lada segar
  • Untuk isian
  • apel (sebaiknya Antonovka) 3-5 pcs
  • plum 100-150 g

Persiapan

  1. Cuci angsa, keringkan dengan baik dan hilangkan lemak berlebih.
  2. Potong ujung sayapnya.
  3. Selipkan kulit di leher dan kencangkan dengan tusuk gigi.
  4. Gosok bagian dalam dan luar angsa dengan marjoram, garam, dan merica yang baru digiling.
  5. Tutupi burung dengan cling film dan dinginkan semalaman atau selama 10-12 jam.
  6. Siapkan isian.
  7. Cuci apel, buang bijinya, dan potong menjadi irisan besar.
  8. Cuci dan keringkan plum. Anda bisa memotong buah beri menjadi dua, atau membiarkannya utuh.
  9. Campur apel dengan plum.
  10. Isi perut angsa dengan apel dan plum (jangan diremas).
  11. Potong perut dengan tusuk gigi atau jahit.
  12. Lapisi angsa dengan minyak zaitun atau minyak sayur.
  13. Untuk memberi burung bentuk yang kompak, ikat sayap dan kakinya dengan benang tebal.
  14. Letakkan ujung sayap yang dipotong di atas loyang (lebih disukai loyang yang dalam).
  15. Letakkan kembali angsa di atas sayap.
  16. Potong kulit di kaki dan payudara dengan tusuk gigi - ini untuk melelehkan lemak berlebih saat dipanggang.
  17. Tuang kaldu panas atau air ke dalam loyang, tutup loyang dengan foil dan masukkan ke dalam oven yang dipanaskan hingga 200 ° C selama 30 menit.
  18. Kemudian turunkan suhunya menjadi 180 ° C dan panggang angsa selama 2.5-3.5 jam, atau lebih lama, tergantung pada berat burung. Setiap 20-30 menit, kulit di kaki dan payudara harus ditusuk dan dituangi lemak leleh pada angsa.
  19. 30-40 menit sebelum dimasak, angkat foil, biarkan burung berwarna cokelat, dan siap sepenuhnya.
  20. Keluarkan angsa dari oven, tiriskan lemak dari loyang, dan diamkan burung selama 20 menit.
  21. Tebarkan isian di atas piring besar, letakkan potongan angsa di atasnya, dan sajikan.

Silakan dinikmati makanannya!

1 Komentar

Tinggalkan Balasan