Lobster

Konten

Deskripsi

Lobster, atau, demikian juga disebut, homar (dari bahasa Prancis homard) adalah salah satu krustasea termahal di pasar ikan, salah satu yang terbesar dan juga salah satu yang paling langka, sehingga harganya sangat mahal.

Harga satu kilogram produk segar mulai dari 145 euro / dolar. Di Spanyol, dua jenis kelezatan makanan laut ini ditambang: lobster biasa dan lobster Maroko.

Lobster biasa berwarna merah tua dengan bintik-bintik putih simetris, dan pada kasus kedua, ia memiliki warna agak merah muda dan semacam bulu di atas cangkangnya. Seperti yang sudah jelas dari judul artikelnya, lobster merah sangat dihargai di arena gastronomi.

Lobster adalah tanaman asli Cantabria

Lobster

Diyakini bahwa di utara Spanyol spesies paling enak dari krustasea raksasa ini ditangkap, meskipun faktanya sebagian besar tersebar di perairan hangat Samudra Hindia dan Pasifik. Lobster merah, yang ditangkap di lepas pantai Cantabria, juga disebut "royal" karena daging putihnya yang sangat empuk.

Ini dijelaskan oleh fakta bahwa krustasea dipaksa untuk terus bergerak untuk melawan arus utara yang kuat. Selain itu, sumber makanan utama mereka adalah jenis ganggang khusus, yang memiliki pengaruh kuat pada rasa daging.

Penambangan lobster resmi dibuka pada bulan-bulan musim panas di Spanyol utara, di Kepulauan Balearic, dari akhir April hingga September. Karena populasi krustasea yang tidak terlalu besar, maka yang diperbolehkan untuk menangkap lobster hanya lebih dari 23 cm; mereka biasanya mencapai ukuran ini pada usia lima tahun.

Komposisi dan kandungan kalori

Daging lobster mengandung protein, kolesterol, serta vitamin: kolin, PP, E, B9, B5, A dan lain-lain. Dan mineral dalam jumlah yang lebih besar: selenium, tembaga, seng, fosfor, kalium, natrium, magnesium, kalsium.

  • Protein: 18.8 g (~ 75 kkal)
  • Lemak: 0.9 g (~ 8 kkal)
  • Karbohidrat: 0.5 g (~ 2 kkal)

Isi kalori per 100 g - 90 kkal

Manfaat lobster

Lobster

Lobster (lobster) dianggap sebagai salah satu makanan protein paling sehat, mengandung lebih sedikit kalori, kolesterol dan lemak daripada daging sapi atau ayam tanpa lemak, tetapi pada saat yang sama kaya akan asam amino, kalium, magnesium, vitamin B12, B6, B3, B2 , provitamin A, dan juga merupakan sumber kalsium, zat besi, fosfor dan seng yang baik.

Ada banyak resep untuk membuat masakan lobster. Di Prancis, mereka menyukai donat yang diisi dengan makanan laut. Kaldu lobster digunakan untuk persiapannya. Di Jepang, daging lobster adalah bahan dalam pangsit dan sushi, sementara di negara-negara Asia lainnya direbus dalam air dengan bawang putih dan akar jahe.

Daging lobster juga bisa dibakar atau direbus dengan bumbu. Di Spanyol Anda akan disuguhi paella lezat dengan lobster, di Italia - lasagna dengan itu. Bouillabaisse populer di selatan Prancis - hidangan pertama ikan dan makanan laut, yang juga tidak lengkap tanpa daging lobster.

Harm

Lobster

Terlepas dari manfaat lobster yang luar biasa, mereka juga bisa berbahaya bagi tubuh. Misalnya dengan penggunaan yang berlebihan. Faktanya adalah kandungan kolesterol dalam lobster cukup tinggi - sekitar 95 mg per 100 gram, yang memicu perkembangan penyakit kardiovaskular.

Bagaimana cara menyimpan lobster

Lobster, alias lobster, sangat berubah-ubah. Mereka membutuhkan perhatian khusus pada penyimpanannya. Lobster tidak bisa disimpan lama. Mereka dianggap mudah busuk karena tidak hidup lebih dari 2 hari, jadi tidak disarankan untuk menyimpan lobster yang sudah dicairkan dan dikupas dalam jumlah besar.

Jika lobster disimpan tanpa cangkangnya, dagingnya mengering dan menjadi lapuk, kehilangan khasiatnya. Saat memilih lobster, perhatikan cangkangnya. Itu harus bersih dan bebas dari bintik hitam. jika ada, kesegaran krustasea menyisakan banyak hal yang diinginkan dan pembelian produk semacam itu harus dibuang.

5 Fakta Menarik tentang Lobster

Lobster
  1. Pada abad ke-19, lobster dipandang hanya sebagai umpan untuk ikan atau untuk menyuburkan ladang.
  2. Undang-undang Inggris dan Italia melindungi hewan. Melempar lobster hidup ke dalam air mendidih mengancam dengan denda hingga lima ratus euro! Cara paling manusiawi adalah dengan menidurkan lobster. Ditempatkan dalam kantong plastik di dalam freezer selama 2 jam, lobster lambat laun kehilangan kesadaran dan mati.
  3. Jika tidak ada lemari es, itu harus direndam dalam air mendidih - setidaknya 4.5 liter per lobster, simpan di dalam air dengan sendok kayu selama 2 menit.
  4. Kematian terjadi dalam 15 detik. Jika resep meminta untuk memasak lobster mentah, keluarkan setelah 2 menit.
  5. Yang terbesar - dengan berat 4.2 kg - diakui sebagai lobster yang ditangkap oleh perahu penangkap ikan secara acak. Setelah dianugerahi julukan Poseidon, ia dikirim ke tampilan publik di akuarium kota Newquay (Cornwell, Inggris).

Lobster dalam minyak bawang putih

Lobster

bahan

  • Bawang putih 2 siung
  • Mentega 200 g
  • Peterseli cincang 1.5 sendok teh
  • Lobster 2 buah
  • Lemon 1 buah
  • Garam laut secukupnya

Persiapan

  1. Panaskan oven ke 220 derajat.
  2. Potong bawang putih dan haluskan dalam lesung dengan 0.5 sendok teh garam, lalu campur dengan peterseli dan mentega.
  3. Masukkan lobster ke dalam panci besar berisi air asin mendidih, tutup, dan masak selama 3 menit. Pindahkan ke piring dan diamkan selama 5 menit (lobster tidak harus benar-benar matang).
  4. Pecahkan cangkangnya sedikit, potong lobster menjadi dua memanjang dan kupas isi perutnya. Keluarkan daging dari satu ekor lobster dan potong menjadi 8 bagian. Masukkan 2 sendok makan minyak bawang putih ke dalam cangkang kosong dan haluskan, lalu taruh daging dan taruh 1 sendok makan minyak di atasnya. Ulangi dengan lobster lainnya. Oleskan sisa minyak di atas cangkang. Pindahkan ke piring tahan api.
  5. Panaskan panggangan dalam oven dan letakkan di bawah piring selama sekitar 4-5 menit. Sajikan dengan irisan lemon.

Tinggalkan Balasan