Menggigit kuku: kepala Anda tahu mengapa Anda melakukannya

Konten

Menggigit kuku: kepala Anda tahu mengapa Anda melakukannya

Psikologi

Onychophagia lebih sering terjadi pada kuku tetapi, meskipun kelihatannya tidak menyenangkan, itu juga dapat mempengaruhi kuku kaki.

Menggigit kuku: kepala Anda tahu mengapa Anda melakukannya

Betapa mania bagi banyak orang untuk memasukkan jari mereka ke dalam mulut dan menggigit kuku mereka, kulit di sekitar ... Meskipun tampaknya itu dilakukan untuk menghilangkan stres, konsekuensinya bisa mengerikan. Mengapa? Karena mulut dan jari bisa terinfeksi, berdarah…

Pertama-tama, menggigit kuku adalah kebiasaan kompulsif, lebih sering terjadi pada anak-anak daripada orang dewasa. Rupanya, itu mempengaruhi 20-45% populasi, dengan sedikit dominasi pada wanita daripada pria, dan ada yang menganggap bahwa itu adalah tanda yang menyertai a masalah psikologis atau kejiwaan, yang merupakan bagian dari gangguan obsesif kompulsif (OCD). Jenis perilaku ini terkait dengan kecemasan tinggi, yang ditemukan orang tersebut

 sulit untuk dikelola, sehingga kecemasan inilah yang menyebabkan orang tersebut terlibat dalam perilaku kompulsif untuk melawan kecemasan tersebut.

La onikofagi, seperti tindakan menggigit yang diketahui, lebih sering terjadi pada kuku tetapi, meskipun kelihatannya tidak menyenangkan, hal itu juga dapat mempengaruhi Kuku kaki. Lourdes Navarro, anggota dermatologis dari Spanish Academy of Dermatology and Venereology, berkomentar bahwa ketika yang terakhir terjadi, seseorang harus waspada untuk “menyingkirkan bahwa pasien memiliki masalah kejiwaan terkait'.

Lidia Asensi, psikolog di Cepsim Psychological Center, menyebutkan ada beberapa penyebab yang bisa memunculkan munculnya perilaku kompulsif ini:

– Menemukan diri kita dalam situasi yang dapat menghasilkan stres dan/atau kecemasan.

– Emosi seperti rasa takut, juga merupakan generator dari implementasi perilaku ini.

– Perilaku ini juga terkait dengan orang-orang seperti toleransi yang rendah terhadap frustrasi dan tingkat permintaan dan perfeksionisme yang tinggi.

“Mereka yang menggigit kuku adalah karena pada titik tertentu sebelum mereka mengetahui bahwa itu membantu mereka mengelola situasi stres”
Lydia asensi , Psikolog

“Menghadapi emosi ini, menggigit kuku memiliki efek menenangkan pada orang yang menggunakan perilaku ini. Di beberapa titik sebelumnya, mereka mengetahui bahwa menggigit kuku membantu mereka 'mengelola' situasi stres yang mereka alami, memperoleh perasaan tenang nanti, ”kata Lidia Asensi, menambahkan bahwa ada juga efek stimulasi: “Dalam situasi bosan, rangsangan ini mengalihkan perhatian mereka.”

Apa yang harus anda ketahui

Diperkirakan sekitar 30% anak-anak antara usia 4 dan 10 cenderung menggigit kuku mereka. Persentase ini meningkat ketika kita pindah ke populasi remaja, mencapai angka perkiraan sekitar 50%. Meski dari usia 18 tahun, angka ini menurun. Di masa dewasa, sekitar 15% mempertahankan perilaku ini, dalam beberapa kasus spesifik dan terkait dengan peristiwa kehidupan yang rumit.

Sehubungan dengan jenis kelamin, di masa kanak-kanak persentase yang sama ditemukan pada anak laki-laki dan perempuan, tetapi seperti yang kita kita mendekati dewasa, timbangan condong ke sisi maskulin.

Pelajari apa itu onikofagi, penyebab psikologis dan perawatan untuk mengatasi gangguan ini dapat membantu di banyak bidang kehidupan, tidak hanya secara estetis, tetapi juga emosional, bagaimana belajar mengidentifikasi masalah psikologis dan bagaimana ini tercermin di luar.

Kuku sedang memiliki konsekuensi negatif pada tingkat yang berbeda, seperti yang ditunjukkan oleh Lidia Asensi: A tingkat fisik, munculnya infeksi, luka, pendarahan dan dekonfigurasi jari dan / atau gigi. KE tingkat emosional Ini dapat menimbulkan rasa frustrasi, karena ini adalah perilaku yang sulit untuk dikendalikan, di mana orang tersebut merasa tidak mampu menahan keinginan untuk menggigit kuku mereka, meskipun rasa sakit yang mungkin mereka rasakan. Pada tingkat sosial, mungkin tidak menarik untuk menunjukkan tangan dengan kuku yang tergigit, sehingga mempengaruhi citra orang tersebut.

Mengapa itu membuat ketagihan? Karena ketika kita menggigit kuku, otak kita melepaskan hormon-hormon tertentu yang berhubungan dengan kesehatan. Ini mempengaruhi sirkuit hadiah. Jadi otak kita belajar bahwa dengan menggigit kuku kita akan merasa lebih tenang.

“Perawatan untuk berhenti menggigit kuku bervariasi tergantung pada tingkat keparahan kasusnya”
Leticia Donagueda , Psikolog

Hentikan perilaku ini

Untuk mengatasi masalah ini ada metode yang berbeda, tetapi dalam kasus yang paling berulang, terapi psikologis dianjurkan. “Yang paling penting dari intervensi psikologis adalah mengetahui penyebab yang mengarah pada perilaku tersebut, karena fakta menggigit kuku bisa menjadi isyarat yang menyembunyikan adanya masalah psikologis penting lainnya”, kata pakar psikologi Leticia Doñagueda.

American Psychiatric Association mengklasifikasikan onikofagia sebagai Gangguan Kompulsif Obsesif, tetapi dalam terapi perlu menggali riwayat hidup orang yang menderitanya dan dengan demikian menemukan penyebab yang menuntunnya untuk melakukan perilaku dan yang mempertahankannya, untuk melakukan perawatan yang terfokus pada kasus dan memperoleh hasil yang efisien.

“Perawatan untuk menghentikan kebiasaan menggigit kuku bervariasi tergantung pada tingkat keparahan kasusnya. Mengganti praktik ini dengan kebiasaan positif dapat membuat perbedaan besar, tetapi sama pentingnya adalah menemukan komorbiditas perilaku, mengatasi kemungkinan keadaan kecemasan, stres, ketakutan atau paksaan, atau bahkan selidiki manajemen emosi dan gaya keterikatan pasien ”, komentar dokter kulit Doñagueda.

“Kita harus mengubah kebiasaan yang memicu sikap kompulsif menggigit kuku”
lourdes navarro , Dermatóloga

Dokter kulit Lourdes Navarro, pada bagiannya, menyatakan bahwa cara terbaik untuk mengatasi perilaku ini adalah dengan “memodifikasi kebiasaan yang memicu sikap kompulsif». Ini dapat dianggap sebagai tindakan lini pertama dengan terapi perilaku kognitif, terapi pembalikan kebiasaan, teknik distraksi, dll. «Tindakan lain adalah penggunaan perban jari, itu akan bertindak sebagai penghalang dan menghalangi akses untuk menggigit kuku. Pengobatan dengan obat psikoaktif dan dosis tinggi oral N-asetil sistein kadang-kadang telah diusulkan. Publikasi ilmiah mengenai khasiat N-acetyl cysteine ​​​​tidak terlalu konklusif,” jelasnya.

Bagi psikolog Lidia Asensi, penting untuk mengurangi aktivasi emosional melalui teknik relaksasi, menciptakan kebiasaan yang lebih sehat bagi orang tersebut, yaitu secara bertahap menghilangkan perilaku otomatis menggigit kuku dan belajar memahami dan mengelola emosi.

Tinggalkan Balasan