Oregano

Konten

Deskripsi

Temui rempah-rempah oregano (lat. Origanum Vulgare), yang dikenal di daerah kami sebagai oregano, serta motherboard, dupa, dan zenovka.

Nama oregano berasal dari bahasa Yunani oros - mountain, ganos - joy, yaitu “Joy of the mountains” karena oregano berasal dari pantai berbatu di Mediterania.

Deskripsi bumbu oregano

Oregano atau Oregano biasa (lat.Origanum vulgare) adalah spesies tumbuhan perdu abadi dari genus Oregano dari famili Lamiaceae.

Tanaman beraroma pedas, yang tanah airnya dianggap sebagai Eropa Selatan dan negara-negara Mediterania. Di Rusia, tumbuh di mana-mana (kecuali di Far North): tepi hutan, tepi jalan, dataran banjir sungai, dan lereng bukit dianggap sebagai tempat favorit oregano.

Tanaman yang dikenal oleh orang Yunani dan Romawi kuno itu digunakan sebagai ramuan, ditambahkan ke makanan, dan juga sebagai sarana untuk meningkatkan aroma mandi, wangi air, dan menghancurkan berbagai mikroba.

Oregano

Diyakini bahwa oregano paling harum tumbuh di bebatuan kapur di Italia yang cerah. Ditemukan di alam liar di Italia, Meksiko, Rusia. Oregano dibudidayakan di Spanyol, Prancis, Italia, Yunani, Amerika.

Oregano dibagi menjadi subspesies menurut baunya: Origanum creticum, Origanum smyrneum, Origanum onites (Yunani, Asia Kecil) dan Origanum heracleoticum (Italia, Semenanjung Balkan, Asia Barat). Kerabat dekat oregano adalah marjoram, yang, bagaimanapun, rasanya berbeda karena komposisi fenolik dalam minyak esensial. Mereka seharusnya tidak bingung.

Ada juga oregano Meksiko, tetapi ini adalah tanaman yang sama sekali berbeda dan tidak perlu bingung. Oregano Meksiko berasal dari keluarga Lippia graveolens (Verbenaceae) dan dekat dengan lemon verbena. Meskipun sedikit terkait dengan aslinya, oregano Meksiko menghadirkan aroma yang sangat mirip, sedikit lebih kuat dari oregano Eropa.

Ini secara eksklusif diwakili di AS dan Meksiko. Rasanya pedas, hangat dan agak pahit. Tinggi tanaman oregano mencapai 50-70 cm. Rimpang bercabang, sering merambat. Batang oregano tetrahedral, tegak, puber lembut, bercabang di bagian atas.

Oregano

Daun berseberangan petiolate, lonjong-bulat telur, bermata utuh, mengarah ke puncak, panjang 1-4 cm.
Bunga berwarna putih atau merah, kecil dan banyak, berkumpul di perbungaan panik. Oregano mekar pada bulan Juni-Juli, mulai dari tahun kedua kehidupan. Benih matang pada bulan Agustus. Oregano tidak menuntut tanah, lebih suka area terbuka.

Oregano dipanen selama pembungaan massal, mulai dari tahun kedua musim tanam. Tanaman dipotong pada ketinggian 15-20 cm dari permukaan tanah sehingga massa hijau yang terkumpul mengandung jumlah batang yang minimum.

Seperti apa oregano itu

Tingginya oregano mencapai 70 sentimeter. Batang tanaman lurus, tipis, bercabang. Daunnya berwarna hijau, kecil, berbentuk tetesan. Perbungaan terbentuk di bagian atas batang. Oregano mekar pada bulan Juni-Juli. Bunganya kecil, berwarna merah muda-ungu, terletak di axils perbungaan atas dan lateral.

Saat oregano mekar, aroma yang ringan dan menyenangkan menyebar. Tanaman tumbuh cerah dan padat, dan tidak mungkin untuk tidak memperhatikan payung ungu lembut dan subur dengan latar belakang alam penghijauan!

Bagaimana bumbu oregano dibuat

Oregano

Untuk mendapatkan bumbu, oregano dikeringkan di bawah kanopi, di loteng, di ruang berventilasi baik atau di pengering pada suhu tidak melebihi 30-40 ° C.

Minyak atsiri yang diperoleh dari oregano tidak berwarna atau kekuningan, menyampaikan bau bahan baku dengan baik, memiliki rasa yang tajam. Oregano adalah tanaman madu yang baik. Turki saat ini merupakan salah satu pemasok dan konsumen utama oregano.

Sejarah rempah-rempah

Penyebutan pertama tanaman oregano harum berasal dari abad ke-1 Masehi. Ilmuwan Yunani Dioscoridos, dalam volume ketiga dari karya besarnya "Peri hyles jatrikes" ("Tanaman obat"), yang dikhususkan untuk tumbuhan, akar dan sifat penyembuhannya, menyebutkan oregano.

Gourmet Romawi Tselius Apicius menyusun daftar hidangan yang dikonsumsi oleh bangsawan Romawi. Mereka termasuk sejumlah besar herbal, di antaranya ia membedakan thyme, oregano, dan jintan. Oregano telah menyebar ke negara-negara Eropa Utara dan Barat, Asia, Afrika, Amerika.

Manfaat oregano

Oregano

Oregano mengandung minyak esensial: carvacrol, timol, terpene; asam askorbat, tanin, vitamin dan mineral. Oregano memiliki sifat bakterisidal dan disinfektan.

Oregano membantu batuk, asma bronkial dan bronkitis, radang saluran pernapasan, TBC; sebagai diaforetik dan diuretik. Ini digunakan untuk rematik, kram dan migrain, serta kembung, kehilangan nafsu makan, diare, penyakit kuning dan penyakit hati lainnya.

Memiliki efek sedatif pada sistem saraf pusat, seperti hipnotik ringan dan sedatif dengan hasrat seksual yang kuat. Mempercepat penyembuhan luka dan meredakan sakit gigi. Mandi dengan oregano menenangkan dan menghilangkan rasa sakit, dan juga digunakan untuk penyakit skrofula dan ruam.

Pada zaman kuno, dokter merekomendasikan oregano untuk sakit kepala. Juga, tanaman ini bekerja pada hati, membantu keracunan.

Dalam industri wewangian dan kosmetik, minyak esensial oregano digunakan dalam pembuatan sabun, colognes, pasta gigi, lipstik.

Kontraindikasi

Oregano juga memiliki kontraindikasi - tidak semua orang akan mendapat manfaat dari penggunaan tanaman sebagai obat atau bumbu. Oregano tidak boleh digunakan secara kategoris:

  1. selama kehamilan (memiliki efek stimulasi pada otot polos rahim, yang meningkatkan risiko keguguran dan kelahiran prematur);
  2. dengan bisul perut dan duodenum;
  3. dengan gastritis dengan keasaman tinggi jus lambung.
  4. Perhatian untuk pria: penggunaan rempah-rempah yang berkepanjangan atau berlebihan dapat memicu perkembangan disfungsi ereksi.
  5. Jangan gunakan oregano sebagai bumbu masak untuk anak di bawah usia 3 tahun, karena berisiko timbulnya reaksi alergi.

Tinggalkan Balasan