Minyak sawit - deskripsi minyak. Manfaat dan bahaya kesehatan

Konten

Deskripsi

Minyak kelapa sawit, di mana ada begitu banyak rumor dan pendapat yang saling bertentangan, dibuat dari buah kelapa sawit yang berdaging. Produk mentah juga disebut merah karena warna terakotanya.

Sumber utama minyak sawit adalah pohon Elaeis guineensis, yang tumbuh di Afrika Barat dan Barat Daya. Penduduk setempat memakan buahnya jauh sebelum minyak diproduksi dari mereka dalam skala global. Kelapa sawit serupa, yang dikenal sebagai Elaeis oleifera, ditemukan di Amerika Selatan, tetapi jarang ditanam secara komersial.

Namun, hibrida dari kedua tanaman tersebut terkadang digunakan dalam produksi minyak sawit. Lebih dari 80% produk saat ini disiapkan di Malaysia dan Indonesia, terutama untuk impor di seluruh dunia.

Minyak sawit - deskripsi minyak. Manfaat dan bahaya kesehatan

Komposisi

Minyak sawit mengandung 100% lemak. Pada saat yang sama, ini mengandung 50% asam jenuh, 40% asam tak jenuh tunggal, dan 10% asam tak jenuh ganda.
Satu sendok makan minyak sawit mengandung:

  • 114 kalori;
  • 14 g lemak;
  • 5 g lemak tak jenuh tunggal;
  • 1.5 g lemak tak jenuh ganda;
  • 11% dari nilai harian vitamin E.

Lemak utama minyak sawit adalah asam palmitat, selain itu juga mengandung asam oleat, linoleat dan asam stearat. Pigmen kuning kemerahan berasal dari karotenoid, antioksidan seperti beta-karoten.

Tubuh mengubahnya menjadi vitamin A.
Seperti minyak kelapa, minyak sawit mengeras pada suhu kamar, tetapi meleleh pada 24 derajat, sedangkan yang pertama pada 35 derajat. Hal ini menunjukkan adanya perbedaan komposisi asam lemak pada dua jenis produk nabati.

Makanan apa yang menggunakan minyak sawit

Minyak sawit - deskripsi minyak. Manfaat dan bahaya kesehatan

Minyak sawit populer di kalangan petani karena harganya yang relatif murah. Ini menyumbang sepertiga dari produksi lemak nabati dunia. Rasanya yang gurih dan bersahaja, seperti labu atau wortel, cocok dipadukan dengan selai kacang dan cokelat.

Selain permen dan permen, minyak sawit ditambahkan ke krim, margarin, roti, kue, muffin, makanan kaleng, dan makanan bayi. Lemak ditemukan di beberapa produk non-makanan seperti pasta gigi, sabun, body lotion, dan kondisioner rambut.

Selain itu dapat dimanfaatkan untuk pembuatan bahan bakar biodiesel yang berfungsi sebagai sumber energi alternatif [4]. Minyak sawit dibeli oleh produsen makanan terbesar (menurut laporan WWF 2020):

  • Unilever (1.04 juta ton);
  • PepsiCo (0.5 juta ton);
  • Nestle (0.43 juta ton);
  • Colgate-Palmolive (0.138 juta ton);
  • McDonald's (0.09 juta ton).

Bahaya minyak sawit

Minyak sawit - deskripsi minyak. Manfaat dan bahaya kesehatan

Di tahun 80-an, produk lemak trans mulai diganti dengan, karena dikhawatirkan berisiko bagi jantung. Banyak penelitian melaporkan hasil yang bertentangan tentang efek minyak sawit pada tubuh.

Para ilmuwan telah melakukan eksperimen dengan wanita yang telah didiagnosis dengan kadar kolesterol tinggi. Dengan penggunaan minyak sawit, angka ini menjadi lebih tinggi, yaitu terkait dengan penyakit pada sistem kardiovaskular.

Menariknya, banyak lemak nabati lainnya yang mampu menurunkan kolesterol, bahkan jika dikombinasikan dengan minyak sawit.

Pada 2019, para ahli WHO menerbitkan laporan yang menyebutkan artikel tentang manfaat minyak sawit. Namun, setelah diteliti lebih dekat, ternyata empat dari sembilan artikel yang disebutkan dalam laporan tersebut ditulis oleh pegawai Kementerian Pertanian Malaysia, yang bertanggung jawab atas pengembangan industri tersebut.

Salah satu dari banyak penelitian menunjukkan bahwa memanaskan kembali minyak sawit yang mengeras membuatnya berbahaya. Penggunaan produk ini secara terus menerus menyebabkan pembentukan endapan di arteri karena penurunan sifat antioksidan lemak nabati. Pada saat yang sama, menambahkan minyak segar ke dalam makanan tidak menyebabkan konsekuensi seperti itu.

Manfaat minyak sawit

Minyak sawit - deskripsi minyak. Manfaat dan bahaya kesehatan

Produk dapat memberikan manfaat kesehatan. Minyak sawit meningkatkan fungsi kognitif dan memiliki efek positif pada otak. Ini digunakan untuk mencegah kekurangan vitamin A dan merupakan sumber tocotrienol yang sangat baik, bentuk vitamin E dengan sifat antioksidan yang kuat.

Penelitian menunjukkan bahwa zat ini membantu melindungi lemak tak jenuh ganda tubuh dari kerusakan, memperlambat perkembangan demensia, mengurangi risiko stroke, dan mencegah pertumbuhan lesi korteks serebral.

Selama percobaan, para ilmuwan membagi 120 orang menjadi dua kelompok, satu di antaranya diberi plasebo, dan lainnya - tocotrienol dari minyak sawit. Akibatnya, yang pertama menunjukkan peningkatan lesi otak, sedangkan indikator yang terakhir tetap stabil.

Sebuah analisis besar dari 50 penelitian menemukan kadar kolesterol total dan LDL lebih rendah pada orang yang makan makanan yang dilengkapi dengan minyak sawit.

6 mitos tentang kelapa sawit

1. Ini adalah karsinogen yang kuat, dan negara-negara maju telah lama menolak untuk mengimpornya untuk keperluan makanan

Ini tidak benar dan sebagian besar populisme. Mereka hanya membuang fraksi tertentu, tetapi bukan minyak sawit itu sendiri. Ini adalah lemak nabati, yang setara dengan minyak bunga matahari, lobak atau kedelai. Mereka semua memiliki pro dan kontra. Tapi minyak sawit itu unik.

Pertama, panen 3 kali setahun. Pohon itu sendiri tumbuh selama 25 tahun. Pada tahun ke-5 setelah pendaratan, ia mulai berbuah. Ke depan, hasil panen menurun dan berhenti pada umur 17-20 tahun, setelah 25 tahun pohon berganti. Oleh karena itu, biaya menanam pohon kelapa sawit beberapa kali lebih murah dibandingkan biaya minyak sayur lainnya.

Adapun karsinogen, minyak lobak bahkan mungkin lebih beracun daripada minyak bunga matahari. Misalnya, Anda bisa menggoreng minyak bunga matahari hanya 2 kali, jika tidak, dengan penggunaan lebih lanjut, itu menjadi karsinogen. Palm bisa digoreng 8 kali.

Bahayanya tergantung pada seberapa cermat pabrikan dan bagaimana dia menggunakan oli. Meski bukan kepentingannya untuk menghemat kualitas, karena rasa minyak "lama" akan merusak rasa produk. Pria itu membuka bungkusan itu, mencobanya dan tidak akan pernah membeli lagi.

2. Negara kaya dipasok dengan minyak sawit "satu", dan negara miskin dengan "lainnya"

Tidak, keseluruhan pertanyaannya adalah tentang kualitas pembersihan. Dan ini adalah kontrol yang masuk, tergantung pada tiap negara bagian. Ukraina menerima minyak sawit standar, yang digunakan di seluruh dunia. Dalam produksi dunia, minyak sawit adalah 50% dari lemak nabati, minyak bunga matahari - 7% lemak. Mereka mengatakan bahwa “kelapa sawit” tidak dikonsumsi di Eropa, tetapi indikator menunjukkan bahwa konsumsinya telah meningkat di UE selama 5 tahun terakhir.

Minyak sawit - deskripsi minyak. Manfaat dan bahaya kesehatan

Sekali lagi, untuk pertanyaan tentang pembersihan. Mari bandingkan dengan minyak bunga matahari. Saat diproduksi, outputnya adalah minyak, sekering, bungkil dan sekam. Jika Anda memberi seseorang fooz, maka, tentu saja, dia tidak akan terlalu menyenangkan. Begitu juga dengan kelapa sawit. Secara umum, kata “minyak sawit” berarti keseluruhan kompleks: ada minyak untuk konsumsi manusia, ada fraksi dari minyak sawit untuk aplikasi teknis. Kami di Delta Wilmar CIS hanya menangani lemak yang dapat dimakan.

Jika kita berbicara tentang perusahaan kami, maka kami merilis produk yang disertifikasi untuk semua indikator keselamatan, produksi kami juga telah disertifikasi. Kami menganalisis produk kami di laboratorium Eropa. Semua pengisian perusahaan hanya dari pabrikan Eropa (Belgia, Jerman, Swiss). Semuanya otomatis. Setelah pemasangan peralatan, kami menjalani akreditasi dan sertifikasi tahunan, sama seperti perusahaan Eropa.

3. Dunia meninggalkan "pohon palem" dan beralih ke minyak bunga matahari

Minyak bunga matahari adalah lemak trans. Lemak trans adalah darah buruk, stroke, serangan jantung, dan lainnya. Oleh karena itu, digunakan saat menggoreng, dan dalam semua kasus lain diganti dengan telapak tangan.

4. Minyak sawit sengaja tidak tercantum dalam makanan

Saya dapat mengatakan dengan yakin bahwa semua produsen gula-gula di Ukraina menunjukkan bahwa produk mereka termasuk minyak sawit. Jika diinginkan, pabrikan akan selalu memberi tahu Anda tentang lemak mana yang termasuk dalam resep. Ini adalah informasi yang sepenuhnya terbuka. Jika produsen produk susu tidak menunjukkan, maka ini adalah cerita lain.

Ini adalah kejahatan dan tanggung jawab produsen yang memproduksi produk tersebut. Dia tidak mencampurkan produk yang buruk, dia hanya menghasilkan uang, karena minyak, relatif berbicara, berharga UAH 40, dan minyak dari lemak nabati dari resep yang berbeda akan berharga UAH 20. Tetapi pabrikan menjual dengan harga 40. Dengan demikian, ini adalah keuntungan dan penipuan pembeli.

Tidak ada yang memalsukan "pohon palem", karena tidak dapat dipalsukan. Ada pemalsuan dalam produk susu ketika produsen tidak menunjukkan bahwa lemak nabati (kelapa sawit atau bunga matahari) digunakan. Ini adalah satu-satunya cara untuk menyesatkan pembeli.

Minyak sawit - deskripsi minyak. Manfaat dan bahaya kesehatan

5. Larangan “pohon palem” tidak akan mempengaruhi perekonomian dengan cara apapun, hanya akan mengurangi keuntungan berlebih bagi produsen

Semua pabrik kembang gula akan segera ditutup, yang dalam beberapa bulan harus beralih ke rapeseed, kedelai, dan bunga matahari terhidrogenasi. Bahkan, mereka akan kehilangan ekspor, yang mengharuskan produk tersebut tidak mengandung lemak trans. Saat diproduksi dengan minyak bunga matahari terhidrogenasi, formulasinya akan mengandung lemak trans. Jadi ekspor pasti akan hilang.

6. Kualitasnya lebih rendah dari minyak lainnya

Minyak kelapa sawit banyak digunakan dalam kembang gula dan produk susu. Saat ini, ada banyak pembicaraan tentang apakah itu berguna atau berbahaya, tetapi di seluruh dunia, di tingkat legislatif, ada persetujuan standar untuk kandungan asam lemak trans dalam produk jadi.

Isomer asam lemak trans terbentuk dalam lemak nabati selama hidrogenasi, suatu proses di mana lemak cair mengeras menjadi padat.

Lemak padat dibutuhkan untuk membuat margarin, lemak untuk isian waffle, cookies, dll. Untuk mendapatkan lemak padat dari minyak bunga matahari, rapeseed, kedelai, industri lemak dan minyak mengalami proses hidrogenasi dan memperoleh lemak dengan kekerasan tertentu.

Ini adalah lemak yang setidaknya sudah terdapat 35% trans isomer. Lemak alami setelah ekstraksi tidak mengandung isomer trans (baik minyak sawit maupun minyak bunga matahari). Tapi di saat yang sama, konsistensi minyak sawit sudah sedemikian rupa sehingga bisa dimanfaatkan sebagai lemak untuk tambalan, dll.

Artinya, tidak diperlukan pemrosesan tambahan. Karena itu, minyak sawit tidak mengandung isomer trans. Oleh karena itu, di sini ia menang atas lemak nabati lain yang akrab bagi kita.

1 Komentar

  1. Dimana. Tersedia Saudara kelapa sawit di kota-kota Somalia

Tinggalkan Balasan