Peterseli

Konten

Deskripsi

Aroma pedas yang menyenangkan dan rasa asam peterseli memungkinkannya digunakan di banyak hidangan untuk menyeimbangkan rasanya. Peterseli atau peterseli keriting termasuk tanaman kecil dari keluarga payung. Peterseli tumbuh liar di pantai Mediterania dan Eropa Selatan, dan dibudidayakan di banyak negara di seluruh dunia.

“Tumbuh di atas batu” (dari bahasa Latin “petrus” (“batu”), begitulah nama PETRUSHKA diterjemahkan dari bahasa Latin.

Sayuran hijau ini tidak hanya memberikan rasa asam manis yang ringan pada hidangan, tetapi juga memenuhi tubuh dengan nutrisi yang diperlukan. Peterseli yang baru dibekukan mempertahankan sifat nutrisinya selama beberapa bulan, dan jika disimpan dengan benar, hingga satu tahun.

Komposisi dan kandungan kalori peterseli

Peterseli
  • Kandungan kalori peterseli 49 kkal
  • Lemak 0.4 gram
  • Protein 3.7 gram
  • Karbohidrat 7.6 gram
  • Air 85 gram
  • Serat makanan 2.1 gram
  • Asam organik 0.1 gram
  • Pati 0.1 gram
  • Mono- dan disakarida 6.4 gram
  • Vitamin A, B1, B2, B5, B6, B9, C, E, H, K, PP, Kolin
  • Mineral Kalium (800 mg.), Kalsium (245 mg.), Magnesium (85 mg.), Sodium (34 mg.),
  • Fosfor (95 mg), Besi (1.9 mg).

Manfaat peterseli

Peterseli

Peterseli mengandung banyak vitamin dan elemen jejak - asam askorbat dan nikotinat, tiamin, karoten, riboflavin, Retinol, flavonoid dan phytoncides, serta kalium, kalsium, magnesium, zat besi, fosfor.

Peterseli dikenal karena sifat anti-inflamasi dan diuretiknya. Dianjurkan untuk menggunakannya untuk memperkuat gusi, meningkatkan nafsu makan dan pencernaan, serta menghilangkan garam dari tubuh.

Untuk sistitis, urolitiasis, dan penyakit ginjal dan hati lainnya, peterseli juga ditampilkan.

Kerusakan peterseli

Peterseli benar-benar aman untuk banyak herbal, tetapi wanita hamil dan orang-orang dengan penyakit radang ginjal dan hati harus memakannya dalam jumlah sedang.

Peterseli dalam masakan

Peterseli

Peterseli banyak digunakan dalam masakan Ukraina, Brasil, Timur Tengah, Mediterania, dan Amerika. Akar dan daun peterseli segar atau kering sering digunakan untuk membumbui hidangan dan menyiapkan pengawet. Peterseli, kering atau segar, adalah salah satu bumbu paling populer.

Peterseli adalah bahan populer dalam berbagai salad dan makanan ringan; itu ditambahkan ke kaldu, sup dan borscht, hidangan daging dan ikan. Sayuran hijau disajikan bersama kentang, nasi, ditambahkan ke semur, saus, casserole, dan telur dadar. Saus gremolata Italia yang terkenal juga terbuat dari peterseli.

Peterseli untuk wajah

Peterseli memiliki semua yang dibutuhkan kulit Anda - itu fakta. Satu ikat peterseli dapat menggantikan setidaknya setengah (jika tidak lebih) dari perawatan kulit wajah di tas makeup Anda.

Peterseli

Peterseli mengandung:

  • Asam yang bermanfaat: askorbat (melawan kerutan), nikotinik (melawan kulit kusam), folat (melawan bakteri dan peradangan).
  • Karoten - melawan sinar matahari yang agresif.
  • Pektin - melawan mikrotrauma, bekas luka, bekas luka.
  • Flavonoid - bertanggung jawab untuk produksi kolagen.
  • Kalsium, fosfor - bertanggung jawab untuk memutihkan kulit, menghilangkan bintik-bintik penuaan
  • Magnesium, zat besi - serta asam nikotinat - memperbaiki warna kulit.
  • Apigenin dan luteolin adalah antioksidan kuat.
  • Riboflavin - memperbarui sel-sel kulit.
  • Retinol - untuk kulit halus, segar, dan merata.
  • Potasium - melembabkan semua lapisan kulit.

Peterseli dalam tata rias wajah

Kelebihan lain yang pasti dari peterseli adalah ketersediaannya. Anda dapat menemukannya di supermarket atau kios sayuran, tumbuh di taman Anda, atau bahkan di ambang jendela Anda. Harganya sepeser pun - seperti sayuran hijau, seperti biji. Menumbuhkannya tidak sulit sama sekali, tapi itu cerita lain.

Anda juga dapat dengan mudah menyiapkan produk perawatan kulit di rumah. Produk minimal – manfaat maksimal. Dan Anda tidak lagi membutuhkan rangkaian krim tanpa henti yang tidak cocok atau tidak membantu – keajaiban – sayuran hijau selalu menjaga kecantikan dan kesehatan Anda.

Masker Wajah Pemutih Peterseli

Peterseli

Anda akan perlu:

  • daun peterseli;
  • daun dandelion;
  • air mineral.

Apa yang harus dilakukan?

Pertama, keluarkan gas dari air mineral (jika berupa gas). Untuk melakukan ini, tuangkan air ke dalam gelas dan aduk dengan sendok.

  1. Potong halus daun peterseli dan dandelion.
  2. Tuang sayuran dengan air mineral sehingga sayuran benar-benar tertutup air.
  3. Biarkan selama 10-12 jam.
  4. Saring, tiriskan air ke dalam stoples (itu toniknya sudah siap). Peras sayurannya.
  5. Oleskan sayuran hijau ke wajah Anda dan biarkan selama 20-30 menit.
  6. Bilas dengan air hangat.
  7. Ulangi 2 kali seminggu.

Bagaimana cara menyimpan peterseli

Peterseli

Untuk mengawetkan peterseli segar, peterseli akan disimpan dengan baik di lemari es (hingga 2 minggu).

Jika Anda berpikir bagaimana cara menyimpan peterseli untuk musim dingin, maka kami sarankan untuk mempertimbangkan opsi berikut:

  • bekukan dalam stoples atau sachet dengan porsi
  • keringkan pada suhu kamar dan taruh dalam wadah kaca
  • garam dalam wadah kaca dan simpan di lemari es
  • Pada setiap pilihan di atas, peterseli harus dibilas dan dipotong halus terlebih dahulu.

Tinggalkan Balasan