Minyak lobak - deskripsi minyak. Manfaat dan bahaya kesehatan

Konten

Deskripsi

Rapeseed, seperti minyak lobak di negara kita, menaklukkan lebih banyak daerah yang ditaburkan. Dan dengan cara yang sama, minyak rapeseed semakin sering muncul di meja kita. Sejauh ini - hanya sebagai percobaan atau percobaan, tapi terkadang - sudah sebagai bahan yang benar-benar familiar dalam diet.

Dalam peringkat minyak lezat dan sehat, minyak zaitun dan biji rami berada di tempat pertama di negara-negara Eropa, diikuti oleh minyak lobak, dan baru kemudian minyak bunga matahari tradisional kami.

Semua minyak nabati didasarkan pada tiga asam lemak: oleat (Omega-9), linoleat (Omega-6) dan linolenat (Omega-3). Komposisi mereka dalam minyak rapeseed sangat seimbang, dan ini tidak terjadi pada minyak apa pun selain minyak zaitun.

Minyak rapeseed yang dimurnikan secara khusus mengandung lebih banyak asam lemak yang berbeda dan karenanya lebih sehat daripada minyak zaitun premium yang mahal. Saat ini, minyak lobak telah menjadi lebih umum digunakan dalam berbagai diet sehat, menggantikan minyak nabati lainnya.

Kualitas minyak lain lebih rendah dan daya cerna lebih sulit. Omega-9 (ini adalah asam lemak tak jenuh tunggal, mereka menurunkan tingkat kolesterol "jahat" dalam darah) dalam minyak rapeseed 50 - 65%, dalam minyak zaitun - 55 - 83%.

Sejarah rapeseed

Pemerkosaan telah dibudidayakan sejak jaman dahulu - sudah dikenal dalam budaya sejak empat milenium SM. Beberapa peneliti menganggap tanah air rapeseed, atau, seperti orang Eropa menyebutnya, perwakilan, Eropa, khususnya Swedia, Belanda dan Inggris Raya, yang lain - Mediterania.

Minyak lobak - deskripsi minyak. Manfaat dan bahaya kesehatan

Di Eropa, lobak menjadi terkenal pada abad ke-13, di mana ia digunakan untuk makanan dan untuk penerangan tempat, karena minyak lobak dapat terbakar dengan baik dan tidak mengeluarkan asap. Namun, sebelum pengembangan tenaga uap, penggunaan industrinya agak terbatas.

Tetapi pada pertengahan abad ke-19, lobak telah menjadi sangat populer - ditemukan bahwa minyak lobak lebih melekat lebih baik daripada pelumas lain pada permukaan logam yang bersentuhan dengan air dan uap. Dan industri minyak muda pada saat itu masih belum dapat memenuhi semua kebutuhan akan minyak teknik.

Tetapi pada awal abad ke-20, munculnya sejumlah besar produk minyak murah menyebabkan penurunan tajam volume budidaya lobak.

Pemerkosaan kadang-kadang disebut zaitun utara, tampaknya karena minyak yang diperoleh dari bijinya hampir sama baiknya dengan minyak zaitun dalam hal rasa dan kandungan nutrisinya. Namun, mereka mulai berbicara tentang manfaatnya relatif baru-baru ini. Sampai tahun 60-an abad ke-20, minyak lobak digunakan secara eksklusif untuk tujuan teknis – dalam industri tekstil dan kulit, dalam pembuatan sabun dan dalam produksi minyak pengering.

Mereka mulai makan minyak lobak hanya setelah cara efektif membersihkan biji dari asam erucic beracun, yang ditemukan dalam jumlah besar dalam minyak, hingga 47-50%, ditemukan.

Sebagai hasil dari pekerjaan pengembangbiakan selama bertahun-tahun pada tahun 1974 di Kanada, varietas baru rapeseed dilisensikan, yang disebut "canola" dari kombinasi dua kata - Kanada dan minyak (minyak), yang kandungan asam erucicnya tidak melebihi 2%. Dan meskipun minyak canola masih eksotis untuk Rusia, minyak ini sangat populer di Kanada, AS, dan Eropa Barat.

Komposisi minyak lobak

Ciri biji perkosaan adalah adanya senyawa sulfur organik - tioglukosida (glukosinolat), serta asam amino yang mengandung sulfur. Pemilihan non-erukisme ternyata terkait erat dengan seleksi untuk kandungan glukosinolat yang rendah.

Tepung lobak merupakan pakan berprotein tinggi, mengandung 40-50% protein, seimbang dalam komposisi asam amino, mirip dengan kedelai. Tetapi makanan tersebut mengandung glukosinolat (glikosida monosakarida di mana oksigen dari gugus karbonil digantikan oleh atom belerang), produk dari pembusukannya - sulfat anorganik dan isotiosianat - memiliki sifat toksik.

Minyak lobak - deskripsi minyak. Manfaat dan bahaya kesehatan

Dalam varietas modern dari biji lobak, kandungan glukosinolat tidak melebihi 1% berat zat kering bebas lemak. Deteksi langsung dan analisis kuantitatif thiogucosides dan isothiocyanate dalam lobak dan minyak melelahkan, memakan waktu dan tidak selalu efektif. Untuk alasan ini, keberadaan senyawa tersebut di atas dinilai dari kandungan sulfur sulfida.

Minyak lobak mengandung linoleat, linolenat, asam lemak oleat, vitamin A, D, E, serta antioxidan

Minyak lobak telah tersebar luas di sektor industri terutama karena komposisinya yang tidak biasa. Komposisi asam lemak minyak menggabungkan pengotor yang agak besar dari dua asam basa - dari 40 hingga lebih dari 60% volume minyak jatuh pada asam erusat, hingga 10% - pada asam ekozenat.

Dipercaya bahwa kedua asam ini memiliki efek yang sangat negatif pada keadaan miokardium dan fungsi jantung. Oleh karena itu, minyak hari ini yang ditujukan untuk penggunaan internal diproduksi dari varietas rapeseed, kandungan asam ini yang direduksi secara artifisial.

Dalam minyak yang cocok untuk penggunaan internal, lebih dari 50% komposisinya jatuh pada asam oleat, hingga 30% - pada asam linoleat, hingga 13% - pada asam alfa-linolenat.

Manfaat minyak lobak

Minyak lobak - deskripsi minyak. Manfaat dan bahaya kesehatan

Banyak minyak nabati sangat berharga karena kandungan asam lemak tak jenuh ganda, yang tidak diproduksi di dalam tubuh, tetapi penting untuk menjaga banyak proses vital.

Kompleks zat ini, sering disebut vitamin F, yang mengandung asam omega-3, 6 dan 9, juga ada dalam minyak lobak. Patut dicatat bahwa dalam minyak nabati inilah asam omega-3 dan omega-6 disajikan dalam rasio 1: 2, dan keseimbangan ini dianggap optimal untuk tubuh.

Vitamin F sangat penting untuk menjaga metabolisme lemak normal, itulah sebabnya minyak lobak dianggap sebagai produk yang sehat. Dengan asupan yang cukup dalam tubuh, metabolisme lipid menjadi normal, jumlah kolesterol berbahaya dalam darah menurun.

Oleh karena itu, dengan penggunaan minyak lobak secara teratur, pembentukan plak kolesterol di dinding pembuluh darah menurun, dan oleh karena itu, risiko terjadinya aterosklerosis, penyakit kardiovaskular, dan komplikasinya menurun. Selain itu, asam omega membantu memperkuat dinding pembuluh darah, membuatnya lebih elastis dan tahan lama.

Asam lemak tak jenuh ganda terlibat dalam proses regeneratif, yang diperlukan untuk fungsi normal jantung, hati, pankreas, ginjal, otak, dan organ lainnya. Berkat asam lemak tak jenuh ganda yang dikandungnya, minyak lobak akan membantu memperkuat sistem saraf dan kekebalan tubuh, menghilangkan akumulasi zat berbahaya dari tubuh, dan mempercepat pemulihan dari penyakit.

Vitamin dalam minyak rapeseed

Minyak nabati ini mengandung vitamin E dalam jumlah yang cukup, kekurangan yang berdampak negatif pada kondisi kulit, rambut, kuku, dan sistem reproduksi manusia. Selain itu, vitamin ini merupakan salah satu antioksidan alami yang diperlukan untuk menjaga keremajaan dan kesehatan, karena mencegah pembentukan dan akumulasi radikal bebas dalam tubuh.

Minyak lobak - deskripsi minyak. Manfaat dan bahaya kesehatan

Selain vitamin E, minyak lobak mengandung vitamin B, vitamin A dan sejumlah besar elemen (fosfor, seng, kalsium, tembaga, magnesium, dll.), Yang diperlukan untuk kesehatan setiap orang.

Minyak lobak direkomendasikan untuk dimasukkan ke dalam makanan untuk orang yang menderita penyakit pada saluran pencernaan, karena memiliki efek anti-inflamasi dan regeneratif, mengurangi keasaman jus lambung, dan juga memiliki efek pencahar ringan.

Minyak lobak sangat bermanfaat bagi wanita, karena zat penyusunnya sangat diperlukan untuk pembentukan hormon seks wanita. Dengan demikian, penggunaan rutin produk ini membantu mengurangi risiko kemandulan, serta penyakit pada area genital wanita, termasuk kanker. Minyak lobak juga bermanfaat untuk ibu hamil: zat yang terkandung di dalamnya berkontribusi pada perkembangan normal janin.

Untuk menyembuhkan tubuh dan mendapatkan asupan harian yang banyak zat bermanfaat, cukup mengonsumsi 1-2 sendok makan minyak lobak sehari.

Bahaya dan kontraindikasi

Minyak lobak mengandung asam erucic. Keunikan asam ini adalah tidak dapat dipecah oleh enzim tubuh, oleh karena itu terakumulasi di jaringan dan membantu memperlambat pertumbuhan, menunda permulaan pubertas.

Juga, asam erucic menyebabkan gangguan pada sistem kardiovaskular, menyebabkan sirosis hati dan infiltrasi otot rangka. Ambang batas aman kandungan asam ini dalam minyak adalah 0.3 - 0.6%. Selain itu, kerusakan minyak lobak disebabkan oleh senyawa organik yang mengandung sulfur yang memiliki sifat toksik - glikosinolat, tioglikosida dan turunannya.

Mereka berdampak negatif pada kelenjar tiroid dan organ lainnya, dan memberi rasa pahit pada minyak.

Minyak lobak - deskripsi minyak. Manfaat dan bahaya kesehatan

Para peternak telah mengembangkan varietas rapeseed yang kandungan asam erucic dan tioglikosida minimal atau sama sekali berkurang hingga nol.

Kontraindikasi penggunaan minyak lobak adalah diare, intoleransi individu, hepatitis kronis akut, serta kolelitiasis pada stadium akut.

Kualitas rasa minyak rapeseed dan penggunaannya dalam memasak

Minyak lobak ditandai dengan aroma yang menyenangkan dan rasa seperti kacang yang ringan, warnanya dapat bervariasi dari kuning muda hingga coklat pekat. Dalam memasak, ini digunakan sebagai saus yang berguna untuk salad, serta komponen berbagai saus, bumbu perendam, mayones.

Para ahli merekomendasikan untuk menggunakan produk dalam bentuk mentahnya, karena minyak lobak dapat kehilangan karakteristik aslinya selama perlakuan panas.

Ciri khas dari jenis minyak ini adalah sifatnya yang dapat disimpan dalam waktu yang lama, tidak kehilangan kejernihannya dan tidak menimbulkan bau yang tidak sedap dan sifat pahit yang khas, bahkan setelah sekian lama. Kondisi penyimpanan ideal dianggap sejuk, tempat gelap di mana minyak lobak bisa tetap segar hingga lima tahun.

Saat memilih minyak lobak, Anda perlu memperhatikan fakta bahwa tidak ada endapan gelap dan keruh di dasar botol - ini menandakan bahwa produk telah berhasil menjadi tengik. Juga, label selalu menunjukkan persentase asam erurat - biasanya berkisar antara 0.3 hingga 0.6%.

Minyak lobak dalam tata rias

Minyak lobak - deskripsi minyak. Manfaat dan bahaya kesehatan

Minyak lobak melembabkan, melembutkan, menutrisi dan meregenerasi kulit dengan baik, oleh karena itu sering digunakan dalam bidang dermatologi dan tata rias.

Sifat kosmetik minyak rapeseed digunakan untuk membuat berbagai produk perawatan rambut dan kulit. Cocok untuk kulit bermasalah yang rentan berjerawat - dalam bentuk murni atau dalam sebagian kecil komposisi.

Ini karena minyak lobak mengandung vitamin, protein alami dan insulin, garam mineral, serta asam - stearat dan palmitat. Dianjurkan untuk menggunakannya dalam krim yang ditujukan untuk perawatan kulit dewasa.

Komponen yang baik dalam kosmetik perawatan rambut - kondisioner, masker, balsem.

Sering digunakan untuk membuat sabun dari awal dengan minyak dasar.

Tinggalkan Balasan