Salak (buah ular)

Konten

Deskripsi

Buah salak adalah tanaman tropis eksotis dari keluarga palma. Tanah air buah salak adalah Asia Tenggara. Di Malaysia dan Thailand, tanaman dipanen dari Juni hingga Agustus, di Indonesia, pohon palem berbuah sepanjang tahun. Dipercaya bahwa buah-buahan paling enak tumbuh di Bali dan Jawa, dekat Yogyakarta. Buah-buahan ini kurang dikenal di negara lain karena kerumitan transportasinya – Buah salak sangat cepat rusak.

Tanaman ini juga dikenal dengan nama: di negara-negara berbahasa Inggris - salak, di Thailand - sala, rakum, di Malaysia - salak, di Indonesia - salak.

Pohon palem Baltic Snake tumbuh setinggi 2 meter dan dapat menghasilkan tanaman selama 50 tahun atau lebih. Daunnya menyirip, panjangnya mencapai 7 cm, hijau mengkilap di sisi atas, keputihan di bawah. Duri tumbuh di tangkai daun dan di pangkal daun. Batang pohon palem juga berduri, dengan lempengan bersisik.

Bunganya betina dan jantan, berwarna coklat, terkumpul dalam kelompok yang tebal dan terbentuk di dekat pangkal bumi pada batangnya. Buahnya berbentuk buah pir atau lonjong, meruncing di pangkal berbentuk baji, tumbuh berkelompok di pohon palem. Diameter buah - hingga 4 cm, berat 50 hingga 100 g. Buah ditutupi dengan kulit coklat yang tidak biasa dengan duri kecil, mirip dengan sisik ular.

Salak (buah ular)

Daging buahnya berwarna krem, terdiri dari satu atau beberapa bagian, saling berhubungan erat. Di dalam setiap segmen pulpa terdapat 1-3 tulang besar berbentuk lonjong berwarna coklat. Buah salak rasanya menyegarkan, mirip nanas dengan pisang, yang melengkapi rasa ringan dan aroma kacangnya. Buah mentah memiliki rasa yang sangat astringen karena kandungan taninnya yang tinggi.

Di kepulauan Indonesia, tanaman ini banyak dibudidayakan di perkebunan besar, memberikan penghasilan utama bagi penduduknya dan membantu mengembangkan perekonomian setempat. Pohon palem ditanam di pembibitan khusus, yang hanya menggunakan benih berkualitas tinggi.

Pohon induk dipilih berdasarkan beberapa kriteria: hasil, pertumbuhan yang baik, ketahanan terhadap penyakit dan hama. Bibit yang sudah tumbuh, berumur beberapa bulan, ditanam di perkebunan.

Penduduk menanam pohon palem sebagai pagar di sekeliling rumah mereka, dan mereka membuat pagar dari potongan daun berduri. Batang kelapa sawit tidak cocok sebagai bahan bangunan, tetapi beberapa jenis kulit kayu memiliki nilai komersial. Dalam industri, tangkai daun kelapa sawit digunakan untuk menenun permadani asli, dan atap rumah ditutup dengan daun.

Buah ular sangat mirip dengan buah lain yang disebut udang karang. Mereka sangat mirip, tetapi rakam memiliki kulit merah dan rasa yang lebih pekat. Nama lain buah salak : lemak babi, salak, rakum, salak.

Komposisi dan kandungan kalori

Salak (buah ular)

Buah salak mengandung sejumlah zat yang sangat berguna – beta-karoten, vitamin C, protein, karbohidrat, serat makanan, kalsium, fosfor, zat besi dan tiamin.

  • Kandungan kalori 125 kkal
  • Protein 17 g
  • Lemak 6.3 g
  • Air 75.4 g

Manfaat buah salak

Buah salak mengandung banyak zat bermanfaat yang diperlukan untuk tubuh manusia. 100 g salak mengandung 50 kkal, mengandung vitamin C, beta-karoten, serat, mineral, fosfor, zat besi, kalsium, asam organik, senyawa polifenol dan banyak karbohidrat. Vitamin A dalam buah-buahan adalah 5 kali lebih banyak dari pada semangka.

Tanin dan tanin berkontribusi pada penghapusan zat berbahaya dari tubuh. Kalsium memperbaiki kondisi rambut, tulang, dan kuku. Asam askorbat memperkuat sistem kekebalan dan membantu tubuh melawan virus dan infeksi.

Konsumsi buah-buahan secara teratur meningkatkan penglihatan dan memiliki efek menguntungkan pada otak, serat makanan memiliki efek menguntungkan pada saluran pencernaan dan membantu sembelit.

Kulit buah ular mengandung pterostilbene. Buah ini merupakan antioksidan yang baik dan memiliki khasiat anti kanker, berfungsi sebagai pencegah penyakit kardiovaskular, stroke dan diabetes melitus yang baik, merangsang regenerasi sel, mengatur keseimbangan air dan hormonal dalam tubuh, meningkatkan daya ingat, menurunkan kolesterol darah, bermanfaat. berpengaruh pada sistem saraf dan menekan gejala menopause.

Rebusan khusus disiapkan dari kulitnya, yang menghibur dan membantu stres.

Salak (buah ular)

Buah-buahan memiliki khasiat sebagai berikut:

  • antihemoroid
  • hemostatik
  • antidiare
  • zat

Kontraindikasi

Tidak dianjurkan makan buah ular karena intoleransi individu. Jika ini pertama kalinya Anda mencoba buahnya, Anda tidak bisa makan banyak, coba dan tunggu. Jika tubuh bereaksi normal, Anda dapat terus makan buah Ular, tetapi bagaimanapun juga Anda tidak boleh makan berlebihan.

Buah-buahan mentah tidak boleh dicuci dengan susu dan umumnya tidak diinginkan untuk memasukkannya ke dalam makanan, mengandung banyak tanin, yang di dalam tubuh mengikat serat dan berubah menjadi massa padat, disimpan di perut. Dalam hal ini, jika seseorang memiliki motilitas gastrointestinal yang lemah dan keasaman rendah, sembelit dan obstruksi usus dapat dimulai.

Aplikasi dalam kedokteran

Buah, kulit, dan daun tanaman digunakan untuk mengobati beberapa masalah kesehatan:

  • wasir
  • sembelit
  • berdarah
  • penglihatan yang buruk
  • peradangan dan iritasi pada usus
  • mulas
  • Di tanah air buah ini, ibu hamil sering menggunakannya untuk melawan mual dengan toksikosis.

Bagaimana memilih dan menyimpan buah ular

Salak (buah ular)

Saat membeli buah-buahan, penting untuk membuat pilihan yang tepat agar tidak menjadi hijau atau manja:

  • buah yang matang memiliki aroma yang enak dan kaya;
  • kulit buah Ular yang matang dengan warna gelap - kulit ungu atau merah muda menunjukkan bahwa buahnya masih mentah;
  • buah yang lebih kecil lebih manis;
  • bila ditekan, buah Ular harus keras, buah lunak yang terlalu matang dan busuk;
  • Buah Ular Baltik mentah rasanya asam, tidak berasa dan pahit.
  • Sangat penting untuk menjaga kebersihan dan mencuci buah sebelum makan. Jika buah ular diangkut ke negara lain, maka dapat diolah dengan bahan kimia agar tetap segar, yang jika tertelan dapat menyebabkan keracunan.

Buah disimpan di lemari es tidak lebih dari 5 hari. Buah ular segar sangat cepat busuk, sehingga harus dimakan atau dimasak secepatnya.

Cara makan buah ular

Kulit buahnya, meskipun terlihat keras dan berduri, memiliki kepadatan tipis dan pada buah yang masak daunnya cukup mudah. Kulitnya terkelupas seperti kulit telur rebus. Jika baru pertama kali bertemu dengan buah Ular, sebaiknya lakukan semuanya dengan hati-hati agar tidak menusuk duri pada kulit. Pembersihan buah dilakukan sebagai berikut:

  • ambil pisau dan handuk teh kain tebal;
  • pegang buah dengan handuk dan potong dengan hati-hati ujungnya yang tajam;
  • di tempat potong, cungkil kulitnya dengan pisau dan potong membujur di antara ruas-ruas buah ular;
  • pegang kulitnya dengan pisau atau kuku dan lepaskan dengan hati-hati;
  • Bagilah buah yang sudah dikupas menjadi beberapa bagian dan buang bijinya.

Aplikasi memasak

Salak (buah ular)

Mereka memakan buah salak dalam bentuk mentah, mengupasnya, menyiapkan salad, berbagai hidangan, buah rebus, jeli, selai, manisan, smoothie, acar buah mentah. Di Indonesia, manisan buah-buahan dibuat dari buah-buahan; buah mentah digunakan untuk membuat salad pedas. Jus buah salak dicampur dengan jus wortel digunakan dalam menu diet.

Di Thailand, saus, kerupuk, dan berbagai hidangan disiapkan dari buah-buahan, yang dipanaskan. Di Bali, di desa Sibetan, minuman anggur khas Salacca wine bali diolah dari buah-buahan, yang diminati wisatawan dan penikmat minuman beralkohol asli. Di Indonesia, buah salak direbus dengan gula, dan buah yang masih mentah disimpan selama 1 minggu dalam rendaman garam, gula dan air matang.

Tinggalkan Balasan