Apa itu kelaparan dan seperti apa rasanya

Konten

Rasa lapar diartikan sebagai perasaan membutuhkan makanan. Namun, sensasi ini tidak selalu berkembang pada saat malnutrisi. Orang dengan gangguan makan mungkin merasa lapar atau tidak setelah makan. Diketahui secara andal bahwa selama 50 tahun terakhir, jumlah kalori yang dikonsumsi seseorang telah meningkat 100-400 kkal per hari. Orang mulai makan lebih banyak makanan olahan dan lebih sedikit bergerak. Obesitas telah menjadi masalah global, dan pengendalian kelaparan adalah masalah utama dalam dietetika.

 

Bagaimana kelaparan muncul

Mekanisme perkembangan kelaparan lebih kompleks dari yang terlihat pada pandangan pertama. Perasaan lapar dan kenyang terjadi di hipotalamus. Ada yang disebut pusat makanan. Ini memiliki dua bagian - satu menandakan kebutuhan akan makanan, yang lain bertanggung jawab atas perasaan kenyang (calorizer). Secara kasar, kita merasa lapar dengan kepala kita, di mana sinyal dikirim dari perut dan usus melalui impuls saraf dan darah.

Memasuki saluran pencernaan, makanan mulai dicerna dan diserap, diserap ke dalam aliran darah. Jika kita membandingkan darah orang yang lapar dan orang yang cukup makan, maka yang terakhir lebih jenuh dengan produk pencernaan. Hipotalamus sensitif terhadap perubahan komposisi darah. Misalnya, kita mungkin mengalami rasa lapar ketika gula darah kita turun di bawah normal.

Peneliti masih mempelajari bagaimana kelaparan terjadi. Baru pada 1999 hormon ghrelin ditemukan. Ini diproduksi di perut dan mengirimkan sinyal ke otak untuk merasa lapar. Hormon penting kedua yang memengaruhi pembentukan perasaan membutuhkan makanan adalah leptin - hormon ini diproduksi di jaringan adiposa dan mengirimkan sinyal ke otak tentang rasa kenyang.

Jenis kelaparan

Kelaparan terdiri dari beberapa jenis: fisiologis, psikologis, paksa dan kelaparan.

 

Rasa lapar fisiologis lahir di perut. Itu terjadi ketika ada kekurangan makanan dalam bentuk ketidaknyamanan yang meningkat secara bertahap. Sensasinya bisa digambarkan dengan kata-kata "bergemuruh di perut", "menghisap perut". Banyak orang yang kelebihan berat badan tidak menunggu momen ini, memuaskan keinginan makan lebih awal. Rasa lapar seperti ini bisa ditoleransi. Misalnya, ketika merasa lapar di jalan, Anda tidak berusaha untuk memuaskannya, tetapi setuju dengan diri sendiri bahwa Anda akan makan saat tiba.

Lapar psikologis tidak bisa dirasakan di perut, itu lahir di kepala dan tidak ada hubungannya dengan rasa kenyang. Itu bisa dirasakan setelah makan atau saat melihat godaan makanan. Emosi menghalangi rasa lapar psikologis yang bertahan lama. Mereka juga mengganggu penentuan datangnya kejenuhan. Artinya, seseorang tidak dapat memahami bahwa ia memiliki cukup. Beberapa orang makan berlebihan sampai kram atau rasa penuh di perut. Rasa lapar psikologis dapat terjadi pada makanan tertentu. Kemudian orang-orang mengatakan bahwa mereka kecanduan. Setelah makan, orang tersebut mengalami rasa malu, bersalah, atau malu. Pada diet, orang sering memuaskan rasa lapar psikologis dengan makanan lain. Misalnya, keinginan kuat untuk cokelat muncul, dan orang tersebut menekannya dengan makan satu kilogram keju cottage rendah lemak. Ini tidak mengubah esensi – rasa lapar psikologis terpuaskan dengan produk lain.

 

Rasa lapar yang dipaksakan mampu melanda sekelompok orang. Sejarah tahu banyak contoh. Wabah kelaparan massal terakhir tercatat pada 2011 di Afrika Timur, di mana 50-100 ribu orang meninggal karena kelaparan. Fenomena ini bisa berupa ekonomi, politik, agama atau kekerasan. Mereka yang kelaparan sendiri tidak memiliki sumber daya yang cukup untuk memenuhi kebutuhan pangannya.

Puasa bersifat sukarela. Ini bisa mutlak – seseorang tidak makan sama sekali, atau relatif – ia kekurangan gizi. Puasa disebut juga kondisi tubuh akibat kekurangan nutrisi. Diketahui bahwa tanpa makanan seseorang dapat hidup maksimal dua bulan. Jika beberapa jenis puasa relatif, seperti puasa hari atau puasa keagamaan, dapat membawa beberapa manfaat bagi tubuh, maka puasa jangka panjang mempengaruhi jiwa, mengubah fungsi organ dalam, mengurangi fungsi sistem kekebalan tubuh dan harus segera dihentikan. .

 

Bagaimana mengatasi kelaparan

Kelaparan massal yang dipaksakan adalah masalah global umat manusia, dan kelaparan sukarela termasuk dalam kelas masalah medis. Kita tidak bisa menyelesaikannya, tapi kita bisa mengendalikan rasa lapar fisiologis dan psikologis.

Mengontrol rasa lapar fisiologis adalah kunci penurunan berat badan. Untuk membuat penurunan berat badan lebih nyaman, Anda harus:

  1. Tentukan jumlah makanan yang ingin Anda makan.
  2. Berikan protein yang cukup – Diet di mana asupan protein dalam diet adalah 1,2-1,6 per kilogram berat badan lebih mudah ditoleransi daripada diet dengan asupan protein rendah.
  3. Makan protein dan karbohidrat bersama - makanan campuran dapat membantu Anda merasa kenyang.
  4. Ada makanan padat - cairan diserap lebih cepat.
  5. Jangan mengurangi lemak - lemak memperlambat pencernaan dan meningkatkan rasa kenyang dalam jangka panjang.
  6. Jaga asupan gula seminimal mungkin - Fluktuasi tajam gula darah memengaruhi nafsu makan.
  7. Tolak diet kaku - diet rendah kalori memaksa Anda untuk terus melawan rasa lapar dan mengganggu keseimbangan hormonal.
 

Setelah menyediakan semua kondisi untuk mengendalikan kelaparan fisiologis, perlu untuk menjaga kondisi psikologis. Ini akan membantu:

  1. Menghindari pembatasan yang keras - sertakan "berbahaya" dalam jumlah kecil dalam makanan. Dengan penurunan berat badan aktif, bagian mereka tidak boleh melebihi 10% kalori.
  2. Bicaralah pada diri sendiri - tanyakan apakah Anda benar-benar ingin memakannya, seberapa kenyang Anda, mengapa Anda makan, dan mengapa Anda terus makan ketika Anda sudah kenyang. Tanyakan pada diri Anda sendiri tentang emosi dan keinginan. Seringkali kecemasan atau keinginan untuk hal lain berada di balik rasa lapar psikologis. Konsultasikan dengan psikolog jika Anda merasa tidak dapat mengatasinya sendiri.
  3. Setelah setiap makan, tentukan waktu berikutnya - tugas Anda adalah bertahan sampai saat ini, tanpa memasukkan remah ke dalam mulut Anda. Pastikan mengatur komposisi dan volume makanan terlebih dahulu agar tidak makan berlebihan.

Merasa lapar membawa ketidaknyamanan. Sangat normal untuk mengalami ketidaknyamanan ringan saat menurunkan berat badan dan asupan kalori (calorizator). Ketika ketidaknyamanan menjadi tak tertahankan, kekambuhan terjadi. Lakukan yang terbaik untuk meningkatkan tingkat kenyamanan Anda, karena semakin nyaman diet, semakin sedikit bahaya yang ditimbulkan bagi kesehatan dan semakin mudah didapat.

 

Tinggalkan Balasan