Apa yang membuat kita terus-menerus memikirkan yang terburuk dan memeriksa ulang semuanya?

Konten

Pernahkah Anda pulang ke rumah untuk memastikan setrika benar-benar dimatikan? Atau membaca surat itu berkali-kali sebelum memutuskan untuk mengirimnya? Mengapa kecemasan terus-menerus membuat kita membayangkan dengan menyakitkan skenario terburuk dan bagaimana mengembalikan kepercayaan pada orang yang paling penting dalam hidup kita – diri kita sendiri, para ahli berpendapat.

Ingat film “It doesn’t get better” dan karakter Jack Nicholson, yang takut terinfeksi secara gila-gilaan dan karena itu terus-menerus mencuci tangannya dengan air panas, menghindari disentuh oleh orang asing dan makan secara eksklusif dengan peralatan sekali pakai? "Beginilah cara obsesif-kompulsif (OCD) memanifestasikan dirinya," jelas psikolog Marina Myaus. – Pikiran obsesif atau gambaran terburuk yang dapat terjadi pada kita adalah obsesi, dan tindakan berulang yang, seperti dalam kasus karakter film, tidak membawa makna apa pun, adalah paksaan. Tidak peduli seberapa besar seseorang ingin menyingkirkannya, dia tidak berhasil, karena ini adalah satu-satunya cara dia menghilangkan kecemasan terus-menerus yang telah lama menjadi latar belakang hidupnya.

Kami menjadi tenang bukan karena kami yakin bahwa mesin kopi bersyarat dimatikan – tetapi karena, kembali ke rumah, kami kembali melakukan ritual rutin pembongkaran psikologis. Mengapa kita memilih cara yang aneh untuk menenangkan diri?

Dalam fantasi obsesif tanpa akhir, mereka memainkan semua perasaan dan emosi menyakitkan yang mereka tidak tahu bagaimana menunjukkan sebaliknya.

“Meskipun masih belum ada dasar bukti yang jelas tentang asal mula gangguan ini, teori psikoanalitik merujuk kita pada masa kanak-kanak seseorang, ketika ibunya memujinya hanya ketika dia masih bayi yang patuh dan nyaman,” jelas psikolog tersebut. “Sementara itu, anak-anak memiliki impuls alami kemarahan, kebencian, dan agresi. Jika ibu hanya memarahi mereka, tidak membantu untuk menyadari perasaan mereka dan mengatasinya, bayi belajar untuk memaksa mereka keluar. Di masa dewasa, seseorang menyembunyikan larangannya, seperti yang terlihat baginya, fantasi dan keinginan dalam obsesi atau paksaan, mencoba menjadi baik untuk semua orang sehingga dia tidak ditolak.

"Dalam hidup, saya sama sekali bukan orang yang agresif, tetapi saya tersiksa oleh pikiran aneh yang sama," kenang Oleg. – Di tempat kerja, sepertinya saya sekarang akan meneriaki seorang kolega, di toko, berbicara dengan penjual, tiba-tiba saya membayangkan bagaimana saya mulai memukulinya. Meskipun saya tidak benar-benar menyakiti siapa pun, saya merasa malu untuk berinteraksi dengan orang-orang.”

”Orang-orang seperti itu memiliki lingkungan emosional yang beku,” komentar Marina Myaus, ”dan dalam fantasi obsesif yang tak ada habisnya, mereka kehilangan semua perasaan dan emosi menyakitkan yang tidak dapat mereka ungkapkan sebaliknya.”

Jebakan OCD

Ketakutan paling umum dari orang-orang dengan OCD terkait dengan kemungkinan infeksi, kehilangan kesehatan, dan kematian yang akan segera terjadi. Seseorang terus-menerus khawatir tentang dirinya sendiri atau orang yang dicintai, menyukai keajaiban angka dan percaya pada pertanda. ”Hampir semua benda di sekitar saya pada suatu saat mungkin tampak berbahaya bagi saya,” aku Arina. “Saya sering mulai menghitung jendela toko di rumah-rumah di jalan yang tidak dikenal dan berkata pada diri sendiri bahwa jika angka ganjil muncul sebelum ujung jalan, semuanya akan baik-baik saja. Ketika angkanya genap, saya sangat takut sehingga saya bisa kembali dan mulai menghitung lagi.

“Saya terus-menerus takut bahwa saya akan membanjiri tetangga saya atau menyalakan api di rumah yang menyebabkan orang akan mati karena kesalahan saya, jadi saya sering kembali untuk memeriksa keran dan kompor,” kata Anna. “Sepertinya seseorang akan dikecewakan oleh angka, pipa atau peralatan listrik, tetapi sebenarnya ketakutan bahwa perasaan yang tertahan akan keluar dan muncul, seringkali perasaan yang sulit untuk diakui pada diri sendiri, ” kata Marina Myaus.

 

Aspirasi yang cukup sehat dapat berubah menjadi hanya kedok dan upaya dengan kedok aktivitas yang kuat untuk melepaskan diri dari kecemasan.

Seiring dengan ritual yang aneh bagi lingkungan, yang sering tidak diiklankan oleh orang-orang, ada banyak obsesi yang terselubung dan, sekilas, dapat diterima secara sosial.

 

“Misalnya, seorang gadis ingin menikah dan berbicara banyak tentang situs kencan dan kencan. Pria itu berusaha membuka bisnis dan terus-menerus mengikuti pelatihan. Aspirasi yang cukup sehat ini, pada pandangan pertama, mungkin dalam beberapa kasus hanya menjadi kedok dan upaya untuk melepaskan diri dari kecemasan dengan kedok aktivitas yang kuat, – Marina Myaus yakin. - Anda dapat memeriksanya hanya dengan hasilnya. Jika, lima tahun kemudian, seorang gadis masih berbicara tentang pernikahan, tetapi tidak siap untuk membangun hubungan dengan siapa pun, dan seorang pria, setelah menulis satu rencana bisnis, menolak untuk mengimplementasikannya dan dengan cepat beralih ke ide berikutnya, maka dengan tinggi tingkat probabilitas hanya masalah yang menyakitkan di balik ini. obsesi.”

Bagaimana cara menghilangkan obsesi?

"Penting untuk memberi seseorang kesempatan untuk melihat irasionalitas ketakutannya," kata terapis kognitif Olga Sadovskaya. “Ajari dia untuk bertemu dengan mereka secara langsung, untuk bertahan, bukan untuk menghindari. Teknik eksposur banyak membantu dalam hal ini, yaitu, tenggelam dalam ketakutan, ketika kita mencoba memaksimalkan keadaan kecemasan, sementara orang tersebut menahan diri dari tindakannya yang biasa. Setelah mencapai puncaknya, kecemasan itu berangsur-angsur mereda.

“Ketika terapis menyarankan latihan ini kepada saya, saya pikir itu hanya akan memperburuk keadaan saya,” kenang Alice. “Namun, sekali lagi berpikir bahwa saya tidak mengunci pintu dan bahwa saya harus kembali, saya menahan diri dan tidak melakukannya. Itu hampir tak tertahankan: kucing kesayangan saya tetap di rumah, bagi saya sepertinya seseorang akan masuk ke apartemen dan menyakitinya. Pikiran-pikiran ini benar-benar membuatku bergidik. Tetapi semakin terang dan lebih detail saya membayangkan segala sesuatu yang bisa terjadi, anehnya, itu menjadi lebih mudah bagi saya. Perlahan-lahan pikiran negatif itu hilang.”

 

Jangan mencoba menjadi benar sepanjang waktu, biarkan diri Anda apa yang mungkin dilarang di masa kanak-kanak – menjadi berbeda.

Orang dengan OCD, sebagai suatu peraturan, hidup dalam kerangka yang sangat kaku, semacam kotak emosional. Jadi, penting untuk memulai dengan mendengarkan diri sendiri. “Jika Anda dicirikan oleh gejala gangguan ini, analisis seberapa besar Anda cenderung menahan diri saat berkomunikasi dengan orang atau mengevaluasi peristiwa,” saran Olga Sadovskaya. Cobalah untuk lebih tulus dengan diri sendiri dan lingkungan Anda. Untuk melakukan ini, penting untuk membuat buku harian perasaan, setiap hari menggambarkan episode komunikasi di dalamnya dan membandingkan perasaan Anda yang sebenarnya dengan kata-kata dan tindakan dalam kenyataan.

Jangan mencoba menjadi benar sepanjang waktu, biarkan diri Anda apa yang mungkin dilarang di masa kanak-kanak – menjadi berbeda.

Tinggalkan Balasan