Mengapa Anda kehilangan kepercayaan diri dalam berurusan dengan pria?

Konten

Dia menyukai Anda, dan dia dekat dan menarik bagi Anda, tetapi di hadapan orang ini Anda mengalami kecanggungan dan rasa malu yang luar biasa. Dari sini, Anda jatuh pingsan dan tidak dapat melanjutkan percakapan, atau, sebaliknya, Anda mencoba untuk menguasai diri sendiri, banyak bicara dan bercanda, tetapi itu terlihat tidak wajar. Dan meskipun dalam situasi kehidupan lain Anda memiliki kepercayaan diri yang cukup, mengapa dalam kasus ini gagal?

”Saya merasa bahwa pemuda yang belajar bersama kami saling menyukai,” kata Marianna. – Ketika dia mengundang saya ke bioskop, itu adalah kencan pertama kami, dan saya sangat gugup. Dia fasih dalam perfilman, dan tiba-tiba saya merasa bahwa dengan latar belakangnya saya tampak seperti orang dengan pandangan yang tidak berkembang dan selera yang buruk.

Selain itu, saya tersiksa oleh pemikiran bahwa dia akan memeriksa saya lebih dekat dan melihat bahwa saya tidak sebaik yang dia pikirkan. Sepanjang malam saya tidak bisa mengeluarkan sepatah kata pun dan senang ketika kami berpisah. Hubungan kami tidak pernah berhasil.”

“Meskipun seorang wanita secara sadar berusaha untuk memulai suatu hubungan dan dia menyukai seorang pria, dia tiba-tiba menemukan fakta bahwa dia tidak tahu bagaimana harus bersikap,” kata Marina Myaus. – Hal ini tidak hanya terjadi pada gadis-gadis muda – ketakutan akan pemulihan hubungan dapat menghantui seorang wanita di masa dewasa. Dia sangat bersemangat sehingga dia hanya bisa memperburuk keadaan.”

“Saya langsung jatuh cinta padanya dan kehilangan kekuatan berbicara di hadapannya,” Anna mengakui. - Saya menjalani setiap pertemuan. Saya lupa tentang segala sesuatu di dunia, seolah-olah dalam kabut saya pergi bekerja, nyaris tidak memperhatikan kerabat dan teman saya. Seluruh makna keberadaan direduksi menjadi panggilannya dan pertemuan kami. Saya hanya mengikuti arus dan, ketika hubungan kami berakhir, untuk waktu yang lama saya mengumpulkan diri saya sepotong demi sepotong. Saya tidak bisa hidup tanpa pria ini.”

"Jika wanita seperti itu berhasil mendekati seorang pria dan hubungannya berkembang, dia tidak mengerti bagaimana harus bersikap lebih jauh," kata psikolog itu. – Akibatnya, dia sering membiarkan hubungan intim sebelum dia siap untuk itu, jatuh ke dalam kecanduan cinta, karena dia tidak mendengar perasaannya sendiri, tidak melihat dirinya dalam persatuan ini. Dia benar-benar larut dalam pasangannya dan memandangnya sebagai Tuhan, tidak bisa merasakan keterpisahannya.

Mengapa ini terjadi?

Hubungan dengan ayah

Dalam komunikasi dengan pria terpenting di masa kanak-kanak, ayahnya sendiri, seorang gadis kecil belajar membangun hubungan dengan pasangan masa depan. Karena itu, sangat penting bahwa sejak masa kanak-kanak dia merasa bahwa dia dicintai dan diterima tanpa syarat olehnya, dia mengakui bakat dan kecantikannya.

Refleksi pertama dirinya di mata ayahnya di masa depan membantu seorang wanita menyadari nilainya dalam berkomunikasi dengan pria lain. Jika tidak ada ayah atau dia hadir dalam kehidupan gadis itu, tetapi tidak memperhatikannya, dia kehilangan keterampilan penting dalam hubungan dengan lawan jenis.

Pengaturan ibu

Seringkali rasa takut berkomunikasi dengan pria didasarkan pada permusuhan yang tidak disadari terhadap mereka. “Seorang gadis dapat dipengaruhi oleh pandangan ibunya, yang menceraikan suaminya dan memberitahunya tentang semua sisi jahat ayahnya dalam warna,” kata Marina Myaus. "Ini sering dicampur dengan pernyataan tidak menyenangkan tentang pria lain, akibatnya gadis itu pasti tumbuh dengan perasaan tidak nyaman selama kontak dekat dengan lawan jenis."

 

Bagaimana cara keluar dari keadaan ini?

1. Mengatasi kegembiraan akan membantu menetapkan fakta bahwa Anda tidak berusaha untuk menyenangkannya. Dengarkan bahwa ini adalah pertemuan tanpa komitmen, dan jangan bayangkan perkembangan acara yang paling makmur dan bahagia sekalipun. Menjaga ekspektasi Anda senetral mungkin akan membantu Anda merasa lebih percaya diri dan nyaman.

2. Penting untuk melalui pengalaman persahabatan atau persahabatan dengan pria untuk lebih memahami mereka. Cobalah untuk menemukan dan mempertahankan kenalan yang akan membantu mengembangkan keterampilan komunikasi yang lebih santai.

3. Penting untuk memantau perasaan dan keinginan Anda dengan cermat dan menciptakan kenyamanan maksimal bagi diri Anda sendiri dalam berurusan dengan seorang pria.

 

“Jika Anda mulai mengembangkan keegoisan dan keegoisan yang sehat, memikirkan ke mana Anda ingin pergi hari ini, apa yang ingin Anda lihat dan lakukan, Anda akan merasa lebih percaya diri dan ini, pada gilirannya, akan membantu meredakan ketegangan di antara Anda. Ketegangan Anda adalah musuh utama dalam suatu hubungan, ”Marina Myaus yakin.

 

Tinggalkan Balasan