Mengapa volume sebotol anggur 750 ml dan bukan 500 ml

Konten

Anggur dikemas dalam berbagai bentuk dan ukuran. Namun, sebagian besar wadah di rak toko memiliki volume standar 750 ml. Pengecualian adalah merek langka anggur manis Eropa dan satu setengah liter magnum dengan sampanye, yang terlihat eksotis dan tidak banyak diminati. Selanjutnya, kita akan memahami mengapa sebotol anggur berukuran 750 ml, dan bagaimana standar muncul, yang sekarang diterima oleh semua produsen.

Sedikit sejarah

Botol anggur berasal dari Abad Pertengahan, tetapi selama berabad-abad mereka telah menjadi bagian dari pengaturan meja. Sampai abad XNUMX, barang pecah belah dianggap sebagai barang mewah, karena dibuat dengan tangan. Orang-orang bangsawan memesan wadah untuk anggur di bengkel peniup kaca, di mana kapal-kapal itu didekorasi dengan lambang dan monogram. Barang pecah belah sangat diminati di Inggris Raya, di mana anggur mahal harganya, karena diekspor dari Prancis.

Ukuran botol saat itu adalah 700-800 ml – sesuai dengan volume peniup kaca ringan.

Untuk waktu yang lama, anggur hanya boleh dijual dengan tong, dan minuman dibotolkan sebelum disajikan. Alasan pelarangan itu sederhana – dengan produksi manual, sulit untuk membuat wadah dengan ukuran yang sama, yang membuka peluang untuk menipu pembeli. Selain itu, kaca yang rapuh tidak tahan transportasi lama dan pecah.

Mengapa volume sebotol anggur 750 ml dan bukan 500 ml
Botol kaca pertama hanya digunakan untuk menyajikan anggur, transportasi dan penyimpanan dikeluarkan karena kerapuhan bahan.

Pada abad ke-1821, Inggris memperbaiki bahannya, yang menjadi lebih tahan lama dengan mengubah formula dan membakar kaca di tungku arang. Di XNUMX, perusahaan Inggris Rickets of Bristol mematenkan mesin pertama yang memproduksi botol dengan ukuran yang sama, tetapi penjualan anggur dalam wadah kaca di Inggris hanya diizinkan empat puluh tahun kemudian, dan lisensi terpisah diperlukan untuk perdagangan.

Standar botol di Eropa dan AS

Standar tunggal untuk botol 750 ml diperkenalkan oleh Prancis pada akhir abad ke-4,546. Inggris Raya secara tradisional menjadi salah satu pembeli utama anggur Prancis, namun, penyelesaian dengan tetangga dilakukan dalam "galon kekaisaran" (XNUMX liter).

Di Prancis, sistem metrik dioperasikan dan volume satu barel adalah 225 liter. Untuk menghemat waktu dan menghindari ketidakakuratan, pembuat anggur dari Bordeaux menawarkan Inggris untuk melakukan perhitungan dalam botol, dan mereka setuju. Satu galon sama dengan 6 botol anggur, dan satu barel berisi tepat 300 botol.

Mengapa volume sebotol anggur 750 ml dan bukan 500 ml
Volume 750 ml muncul karena kemudahan menghitung pajak dan penyajian di restoran

Di Italia dan Prancis, botol 750 ml menjadi standar pada awal abad ke-125, terutama karena kenyamanan. Kafe dan restoran menyajikan anggur dalam gelas, dalam hal ini satu botol berisi tepat enam porsi XNUMX ml masing-masing. Selama Perang Dunia Pertama, tentara tentara Prancis menerima jatah alkohol harian dari stok anggur, yang disumbangkan untuk kebutuhan garis depan oleh produsen Bordeaux dan Languedoc. Meskipun anggur dituangkan dari tong, perhitungan dilakukan dalam botol – satu untuk tiga.

Sampai akhir 1970-an, Amerika Serikat memiliki standarnya sendiri. Setelah Larangan dicabut, pemerintah menyetujui aturan yang mewajibkan wiski dan anggur dijual dalam botol 1/5 galon, yaitu sekitar 0,9 liter. Penyatuan diperlukan untuk perhitungan pajak, karena sebelum itu pemilik saloon berlatih menjual wiski dalam tong dengan volume yang berbeda. Persyaratan seragam ditetapkan untuk anggur dan minuman beralkohol.

Dengan perkembangan perdagangan internasional, ada kebutuhan untuk mengembangkan pendekatan terpadu untuk volume peti kemas. Masyarakat Ekonomi Eropa pada tahun 1976 menyetujui standar tunggal untuk botol anggur - 750 ml, meskipun varietas vintage dapat dikemas dalam piring dengan volume yang berbeda.

Tidak ada persyaratan ketat untuk berat tara, hari ini berat botol kosong 750 ml bisa dari 0,4 hingga 0,5 kg.

Pada tahun 1979, Amerika Serikat memperkenalkan sistem metrik untuk pengemasan minuman keras untuk memudahkan pembuat anggur Amerika berdagang di Eropa. Aturan mengatur tujuh ukuran botol, tetapi volume 750 ml diakui sebagai standar untuk anggur.

Botol anggur mewah

Bentuk dan ukuran botol erat kaitannya dengan tradisi negara produsen. Hungarian Tokay dikemas dalam botol Half-liter atau Jennie – botol setengah liter dengan bentuk khusus, sedangkan di Italia Prosecco dan Asti dijual dalam botol piccolo kecil dengan kapasitas 187,5 ml. Di Prancis, magnum dengan volume 1,5 liter adalah hal biasa, di mana pabrikan menuangkan sampanye. Volume botol yang lebih besar biasanya kelipatan satu setengah liter.

Mengapa volume sebotol anggur 750 ml dan bukan 500 ml
Tidak nyaman untuk menuangkan anggur dari botol besar

Wadah berukuran non-tradisional diberi nama karakter alkitabiah:

  • Rehabeam – putra Salomo dan raja Yehuda Rehoboam, 4,5 l;
  • Mathusalem – Metusalah, salah satu nenek moyang umat manusia, 6 l;
  • Balthazar – Balthazar, putra tertua dari penguasa terakhir Babel, 12 tahun;
  • Melkisedek – Melkisedek, raja legendaris Salem, 30 tahun

Botol sampanye besar biasanya berfungsi sebagai elemen pertunjukan meriah di pesta pernikahan dan perayaan. Tidak mudah, dan seringkali sama sekali tidak mungkin, untuk menuangkan anggur dari mereka dengan cara standar. Misalnya, Melchizedek memiliki berat lebih dari 50 kg, sehingga wadah dipasang di gerobak, dan anggur dituangkan menggunakan mekanisme yang memungkinkan Anda untuk memiringkan leher dengan lembut. Sebuah botol 30 liter berisi tepat 300 gelas sampanye.

Tinggalkan Balasan