ayam mutiara

Konten

Deskripsi

Ayam mutiara adalah burung Afrika yang muncul di Eropa pada zaman kuno. Kemudian mereka melupakannya, dan baru pada abad ke-15, para navigator Portugis membawa ayam mutiara ke Eropa lagi. Itu mendapat nama Rusia dari kata "tsar", sejak pertama kali muncul di Rusia sebagai dekorasi istana kerajaan.

Ayam Guinea memiliki berat sekitar satu kilogram - satu setengah kilogram. Dagingnya, menurut para ahli, rasanya seperti daging burung pegar. Dagingnya memiliki lebih sedikit lemak dan air daripada ayam.

Dalam hal komposisi protein, daging ayam mutiara jauh lebih jenuh dibandingkan dengan daging unggas peliharaan lainnya; itu mengandung sekitar 95% asam amino. Produk daging seperti itu berguna dalam makanan terus-menerus baik orang dewasa maupun anak-anak; ini sangat bermanfaat bagi orang sakit, pensiunan dan wanita hamil. Daging kaisar kaya akan vitamin yang larut dalam air (terutama dari kelompok B), serta mineral.

Jenis dan varietas

Kerabat liar dari ayam mutiara domestik tinggal di Afrika dan menjadi objek perburuan di sana. Di Eropa, hanya ayam guinea domestik yang diketahui - yaitu, ayam guinea biasa yang dijinakkan.

ayam mutiara

Selama bertahun-tahun seleksi, beberapa breed ayam guinea domestik dibiakkan. Di Rusia, ras putih Volga, dada putih Zagorsk, krem, dan bintik abu-abu dikenal. Jauh lebih aktif daripada di Rusia, ayam mutiara dibiakkan di negara-negara Asia Tengah, Transcaucasia, di Italia, Prancis, Ukraina; di negara-negara ini jenis ayam guinea domestik mereka sendiri diketahui.

Bagaimana memilih dan menyimpan

Sebagian besar ayam mutiara yang dijual di Rusia berusia tiga bulan (atau lebih tepatnya, dewasa hingga usia 75-80 hari), dagingnya lebih kering. Ayam Guinea yang dipelihara sebelum 3.5, 4 atau 5 bulan lebih montok.

Daging ayam mutiara memiliki warna kebiruan, karena rendah lemak. Tekan daging dengan jari Anda - lubang di atasnya akan menghilang. Jika lubang tetap ada, ini menunjukkan kualitas produk yang rendah. Jangan membeli daging beku dengan banyak es.

Lebih baik menyimpan daging ayam mutiara di lemari es tidak lebih dari dua hari. Tempatkan ayam guinea yang sudah didinginkan dalam wadah vakum dan simpan di rak paling bawah lemari es hingga dua hari.

Lebih baik menyimpan daging ayam mutiara di freezer tidak lebih dari tiga bulan.

Komposisi dan kandungan kalori

Dibandingkan dengan jenis daging unggas lainnya, daging ayam mutiara lebih sedikit berlemak dan berair (mirip dengan daging burung liar), yang membuatnya sangat dihargai. 100 gram produk mengandung:

  • protein - 21 g,
  • lemak - 2.5 g,
  • karbohidrat - 0.6 g,
  • abu - 1.3 g
  • Yang lainnya adalah air (73 g).

Nilai energi - 110 kkal.

ayam mutiara

Penampilan dan rasanya

Untuk membedakan bangkai ayam mutiara, Anda perlu tahu seperti apa bentuknya. Berikut ciri-ciri utamanya: Berat. Unggas diperbolehkan untuk disembelih, sebagai aturan, pada usia 3-5 bulan, jadi beratnya sedikit - hingga 1.5 kg. Tentu saja, semakin tua burung tersebut, semakin montok penampilan bangkainya. Kulit. Kulit bangkai ayam mutiara sangat tipis, sehingga dapat terlihat daging merah melaluinya, yang dapat membuat bangkai tampak coklat.

Selain itu, kulitnya lebih gelap dari pada ayam, karena mengandung banyak mioglobin - protein yang struktur dan fungsinya menyerupai hemoglobin. Warna. Dagingnya memiliki warna kebiruan, tetapi jangan takut akan hal ini, karena warna ini disebabkan oleh rendahnya jumlah lemak di dalamnya.

Fillet ayam mutiara mengandung banyak hemoglobin, oleh karena itu warnanya mungkin coklat. Setelah perlakuan panas, daging menjadi cerah dan hampir putih. Tulang. Ayam Guinea memiliki tulang yang lebih sedikit dibandingkan dengan ayam. Selain itu, ukurannya tidak terlalu besar sehingga bangkainya terlihat seperti miniatur.

ayam mutiara

Daging ayam mutiara rasanya seperti burung pegar atau hewan buruan, bukan ayam, karena memiliki lebih sedikit cairan (hanya 74.4 g per 100 g) dan kepadatan serat lebih tinggi. Ditambah, tidak berlemak seperti ayam.

Manfaat ayam mutiara

Daging unggas Guinea mengandung banyak nutrisi yang dapat membantu mendukung kekebalan tubuh manusia. Setelah makan telur, proses asimilasi makanan membaik. Makanan yang dimasak terasa ramping dan berair dibandingkan dengan ayam atau bebek. Daging unggas Guinea mengandung:

  • asam amino;
  • histidin;
  • treonin;
  • valin;
  • Vitamin B;
  • mineral - sulfur dan klorin;
  • vitamin PP dan C.

Sifat menguntungkan dari produk alami, baik bangkai maupun telur, yang diperoleh dari peternakan, memenuhi tubuh manusia dengan protein dan asam amino yang diperlukan untuk memulihkan fungsi saluran pencernaan. Bagi orang yang menderita kolesterol tinggi, makanan alami sangat penting untuk pola makan yang sehat. Hidangan daging yang dikombinasikan dengan diet terapeutik memungkinkan Anda dengan cepat memulihkan sistem kekebalan manusia dan membangun proses metabolisme internal.

ayam mutiara

Sifat menguntungkan dari produk semacam itu akan membantu penderita penyakit pada sistem vaskular untuk pencegahan tepat waktu. Vitamin B yang terkandung dalam makanan yang berasal dari ayam mutiara meningkatkan terapi bagi orang yang berisiko mengalami anemia dan penyakit pada sistem saraf pusat. Bahan alami dalam diet seimbang akan melindungi mata, perut, dan kulit dari reaksi alergi yang tidak diinginkan selama perawatan parah.

Sifat bermanfaat dari produk dan telur berkualitas membantu tidak hanya pasien atau orang dengan penyakit tertentu, tetapi juga orang dewasa atau anak-anak yang sehat. Mereka menggunakan hidangan lezat karena kelelahan atau selama periode kekurangan vitamin musiman. Mineral yang terkandung dalam daging (klorin, belerang, mangan, kalium, magnesium, dan kalsium) membantu mengatasi pilek dan flu dengan cepat, yang mengancam orang dewasa dan anak-anak dengan sistem kekebalan yang lemah.

Bahaya dan kontraindikasi

Daging ayam mutiara adalah produk berharga yang tidak dapat membahayakan tubuh manusia, karena tidak ada zat berbahaya dalam komposisinya. Sementara itu, Anda perlu memahami bahwa ini adalah produk protein yang tidak dapat disalahgunakan, jika tidak perut akan kelebihan beban, yang dapat menyebabkan gejala yang tidak menyenangkan seperti: rasa makan berlebihan dan rasa berat di perut; gangguan sistem pencernaan; mual.

Berkenaan dengan kontraindikasi, ini hanya mencakup intoleransi individu terhadap komponen yang terkandung dalam daging.

Ayam mutiara dalam masakan

ayam mutiara

Buku masak kuno dan modern berisi ratusan resep untuk memasak daging ayam mutiara. Hidangan paling enak dan bergizi dibuat dari unggas muda (usia 100-120 hari), dan ayam mutiara yang lebih matang dibedakan dari daging yang keras dan kering, yang membutuhkan tambahan lemak nabati dan hewani untuk meningkatkan rasanya.

Rasa unggas Tsar sempurna untuk metode memasak apa pun: memanggang dan merebus, memanggang dan memanggang, mengasapi dan mengeringkan. Tapi aroma permainan yang tidak biasa paling jelas terungkap dalam kasus-kasus ketika ayam mutiara dipanggang dengan bumbu dan buah-buahan di atas api terbuka.

Sekolah kuliner Eropa merekomendasikan memanggang atau memanggang ayam guinea setelah direndam dalam sirup buah dan beri selama 12-15 jam. Bangkai ayam mutiara yang direndam dalam bumbu rempah-rempah dan diasapi di atas asap juniper adalah hidangan “khas” dari koki Spanyol dan Portugis.

Berapa banyak negara - begitu banyak pilihan untuk memasak daging ayam mutiara yang sehat:

  • Di Iran – daging direndam dalam madu, kayu manis dan campuran paprika, dipanggang di atas api terbuka dan disajikan dengan nasi;
  • Di Italia – potongan unggas goreng dibumbui dengan banyak bumbu tradisional atau ayam mutiara yang diisi dengan keju cottage, keju pedas dan bumbu dimasak dalam oven;
  • Di Azerbaijan, pilaf dengan ayam mutiara, cabai dan ketumbar disiapkan untuk meja makan pada hari-hari besar keagamaan;
  • Di Yunani, mereka lebih memilih makanan yang lebih sehat dan menyajikan ayam mutiara yang direbus dalam jus mereka sendiri atau digoreng dengan zaitun, tomat ceri, dan banyak cabai segar.

Ayam mutiara di oven dengan bawang putih dan anggur putih

ayam mutiara

Untuk resep ayam guinea, Anda membutuhkan:

  • ayam mutiara (atau ayam) - 1 pc. (sekitar 1.8 kg)
  • bawang putih – 2-3 kepala
  • mentega – 10g
  • minyak zaitun – 1/2 sendok makan
  • rosemary - 6 cabang
  • rosemary (daun) - 1 sdm (dengan slide)
  • anggur putih kering - 1 gelas
  • garam secukupnya
  • lada hitam bubuk – secukupnya.

minuman bersoda

  1. Cuci ayam guinea, keringkan dengan handuk kertas dan gosok bangkai dengan garam dan merica.
  2. Lelehkan mentega dan minyak zaitun dalam wajan. Masukkan ayam guinea ke dalam minyak dan goreng, putar bangkai dari satu sisi ke sisi lainnya, selama sekitar 15 menit. Ayam guinea harus berwarna cokelat secara merata. Letakkan bangkai goreng di atas piring dan tutupi dengan kertas aluminium agar ayam guinea tetap hangat.
  3. Masukkan siung bawang putih dan tangkai rosemary ke dalam minyak yang tersisa setelah ayam guinea digoreng. Panaskan dalam minyak sampai muncul aroma pedas.
  4. Kembalikan ayam guinea ke dalam wajan, taburi dengan daun rosemary cincang
  5. dan tuangkan anggur putih ke dalam wajan di sekitar ayam guinea. Kocok isi wajan, biarkan sedikit berkeringat dan angkat dari kompor.
  6. Sekarang ada dua pilihan. Cara lainnya, tutup wajan dengan kertas aluminium dan panggang ayam mutiara di dalam wajan. Atau, seperti yang saya lakukan, pindahkan ayam guinea ke piring tahan oven, tambahkan bawang putih dengan rosemary dan anggur ke dalamnya, yang ada di wajan. Panggang (tertutup) selama 1 jam dalam oven yang dipanaskan sebelumnya hingga 190C. Kemudian angkat tutupnya (atau kertas aluminium) dan panggang selama 10 menit lagi sampai dagingnya berwarna kecokelatan.
  7. Pindahkan ayam mutiara yang sudah jadi ke piring dan masak pure bawang putih untuk itu. Untuk melakukan ini, kupas siung bawang putih yang dipanggang dalam anggur dan potong dengan pisau. Garam secukupnya. Sajikan kentang tumbuk ke ayam guinea yang sudah jadi dengan bawang putih dalam anggur putih.

Silakan dinikmati makanannya!

Tinggalkan Balasan