Daftar Jamur

Artikel Jamur

Tentang Jamur

jamur

Bagi banyak orang, ini sudah menjadi tradisi - memetik jamur di hutan hijau, mengupasnya bersama dan menikmati makanan harum di malam hari, membuat persiapan untuk musim dingin. Ketika dikonsumsi dengan benar, jamur bermanfaat, tetapi ada salahnya jika Anda tidak mengikuti aturan sederhana.

 

Manfaat jamur

Jamur milik kerajaan yang terpisah - mereka adalah bentuk kehidupan yang sama sekali berbeda dari tumbuhan. Jamur menggabungkan sifat-sifat flora dan fauna, yang tidak bisa tidak mempengaruhi komposisinya.

Produk ini dimakan pada awal peradaban untuk berbagai keperluan. Lagipula, tidak hanya ada jamur yang bisa dimakan, tapi juga yang beracun. Mereka digunakan oleh dukun untuk memasuki keadaan khusus dalam ritual. Kemampuan untuk membedakan jamur yang dapat dimakan dari jamur beracun selalu dihargai, dan tetap tidak kalah pentingnya bagi para pemetik jamur amatir.

Produk ini hampir seluruhnya terdiri dari air, jadi kapan pengeringan jamur hanya memakan sedikit tempat dan beratnya sedikit.
Jamur kaya akan protein, sama seperti makanan hewani. Oleh karena itu, untuk vegetarian, ini adalah salah satu dari sedikit pengganti nutrisi ini. Yang paling bergizi adalah jamur tradisional “mulia”. Tetapi dalam hal komposisi dan kemampuannya untuk mempengaruhi tubuh, banyak spesies yang dapat dimakan tidak jauh berbeda satu sama lain. Seringkali nilai spesies tertentu sangat dibesar-besarkan, misalnya, karena kelangkaan dan eksotisme.

Sebagian besar zat bermanfaat di usia muda buah-buahan, jamur tua mengakumulasi lebih banyak racun, dan dibedakan dengan peningkatan cacing. Selain itu, jamur juga banyak mengandung Vitamin B, berbagai elemen jejak: seng, kalsium, magnesium, yodium dan lain-lain.

Karena banyaknya kitin, yang sulit dicerna, nutrisi tidak terserap dengan baik dari jamur. Tapi kitin sendiri cukup berguna. Di bawah pengaruh asam di perut, itu berubah menjadi kitosan. Zat ini mampu menurunkan kadar kolesterol dengan cara menghambat penyerapan lemak dan mengikat lipid. Dengan demikian, mengonsumsi jamur dapat membantu menjaga kesehatan pembuluh darah dan jantung serta menurunkan tekanan darah.

Kerusakan jamur

Jamur adalah “spons” alami, akumulator zat berbahaya. Oleh karena itu, sangat penting untuk mengumpulkannya jauh dari jalan raya dan bisnis untuk menghindari keracunan. Lebih baik mengambil jamur muda, dan hanya yang Anda yakin seratus persen. Jika Anda memiliki sedikit keraguan, jangan ambil risiko - itu bisa mematikan.

Jamur mengandung polisakarida kitin dalam komposisinya, yang termasuk dalam kelompok karbohidrat yang sulit dicerna dan dekat dengan serat dalam hal peran biologisnya. Ini membawa manfaat besar bagi tubuh kita, karena ini adalah penyerap dan sumber nutrisi untuk mikroflora usus yang bermanfaat. Namun, dengan adanya penyakit pada saluran cerna, terutama saat mengonsumsi jamur goreng dalam jumlah banyak minyak, dapat memicu eksaserbasi. Dianjurkan untuk makan tidak lebih dari 100-150 gram jamur sekaligus.

Cara memilih dan menyimpan jamur dengan benar

Untuk menghindari keracunan makanan, Anda sebaiknya hanya makan jamur yang sudah terbukti. Ini hanya mungkin jika dipetik oleh pemetik jamur berpengalaman di daerah terpencil yang bersih secara ekologis. Tetapi bahkan orang yang berpengalaman dengan buku referensi dapat membuat kesalahan, oleh karena itu, dengan sedikit kecurigaan, lebih baik tidak mengambil jamur.

Saat mengumpulkan, pilih buah muda, jangan kumpulkan spesimen cacing sepenuhnya. Banyak orang mengambil jamur seperti itu dengan cacing, "masih akan dicerna, protein." Ini tidak sepenuhnya benar, karena larva dan serangga yang telah menetap di jamur mengeluarkan makanan olahan mereka sendiri yang tidak baik untuk usus. Tidak mungkin meracuni diri sendiri dengan ini, tetapi masih belum cukup menyenangkan. Agar jamur tidak semakin cacingan, harus segera diolah segera setelah panen.

Untuk melindungi diri Anda sendiri, Anda dapat membeli jamur yang ditanam di rumah kaca. Mereka diuji untuk racun, dibersihkan dari puing-puing, dan tersedia sepanjang tahun. Meski, tentu saja harganya akan lebih tinggi, dan manfaatnya lebih sedikit.

Jamur segar disimpan di lemari es selama beberapa hari. Untuk memperpanjang umur simpannya, mereka bisa dibekukan atau dikeringkan sehingga bisa bertahan sepanjang tahun. Penyimpanan dengan bantuan pengasinan dan acar bukanlah solusi terbaik, karena hampir semua nutrisi hilang, dan risiko keracunan akibat pelanggaran teknologi meningkat.

Tinggalkan Balasan