Daftar sayuran:

Artikel Sayuran

Tentang Sayuran

Sayur-sayuran

Tidak mungkin membayangkan nutrisi yang tepat untuk orang modern tanpa makan sayuran, yang memberi kita vitamin, elemen jejak, dan antioksidan. Kami menganalisis dengan spesialis sayuran mana yang harus disajikan.

 

Ahli gizi terus mengulangi bahwa nutrisi yang tepat terdiri dari makan tidak hanya cukup dari karbohidrat dan protein yang benar, tetapi juga sejumlah besar sayuran hijau, sayuran segar dan buah-buahan. Apa manfaat sayuran dan bahaya apa yang bisa ditimbulkannya bagi kita, kami bertanya kepada ahli diet.

Manfaat sayur mayur

Manfaat sayuran bagi tubuh kita memang sangat besar, namun hal terpenting yang kita sukai dan hargai adalah sebagai sumber vitamin.

Sayuran mengandung spektrum lengkap vitamin yang larut dalam air dan pendahulu dari vitamin yang larut dalam lemak vitamin A, beta karoten. Sebagian besar beta-karoten ditemukan dalam warna cerah jeruk sayuran seperti wortel serta labu. Yang juga penting untuk kesehatan kita adalah vitamin C, yang berlimpah dalam kubis (terutama di sauerkraut), paprika berbagai warna. Kembang kol dan polong-polongan mengandung banyak vitamin B9 (folat).

Tubuh manusia dengan sempurna mengasimilasi vitamin dari sumber alami, dan jika tidak ada kelainan genetik dalam asimilasi vitamin dan peralihannya ke bentuk aktif, maka variasi sayuran dalam jumlah yang cukup dalam makanan dapat sepenuhnya memenuhi kebutuhan air harian kita. vitamin yang larut.

Selain itu, sayuran, terutama sayuran berwarna gelap, mengandung antioksidan dalam jumlah besar. Para ilmuwan telah menemukan bahwa kesehatan orang modern tidak terpikirkan tanpa pasokan antioksidan yang memadai, yang membantu melawan faktor lingkungan negatif seperti racun. Sumber antioksidan terkaya adalah bawang hijau, bawang putih, kubis, peterseli, warna coklat kemerahan, bayam.

Selain itu, jangan lupa bahwa sayuran mengandung mineral: kalium, natrium, kalsium, fosfor, yang diperlukan untuk pencegahan osteoporosis, fungsi normal sistem hematopoietik kita. Yang terpenting, makan sayuran memberi kita kemampuan untuk mendapatkan serat - serat makanan yang tidak dapat dicerna, yang merupakan probiotik alami terbaik.

Berkat elemen-elemen ini, mikroflora yang menguntungkan terbentuk di usus. Myrobiota usus yang sehat adalah jaminan umur panjang, dan ini sekarang dikonfirmasi oleh beberapa penelitian genetik. Semakin banyak serat yang dikonsumsi seseorang per hari, semakin baik komposisi mikrobiotanya, semakin lama dan sehat hidupnya.

Untuk orang dewasa normal, konsumsi minimal sayur dan herbal per hari setidaknya 600 g, yaitu, ahli gizi menyarankan untuk makan tiga porsi selada 200 g per hari. Jika jumlah serat yang masuk ke tubuh berkurang, maka gejala yang sesuai muncul - sembelit, gangguan pencernaan, penurunan kekebalan, perkembangan mikroflora patogen dalam jumlah besar. Selain itu, kekurangan serat menyebabkan gangguan pada pola makan, karena seratlah yang memberi kita rasa kenyang yang tahan lama, mengisi perut.

Bahaya sayuran

Bahaya sayuran terletak pada bahaya menelan pupuk yang digunakan untuk budidaya mereka - pestisida, nitrat. Hal ini perlu kita perhatikan, terutama jika kita makan sayur dalam jumlah yang tepat, dan berusaha memilih sayuran organik, yaitu ditanam tanpa menggunakan pupuk.

Dengan eksaserbasi penyakit apa pun pada saluran pencernaan, sayuran segar tidak boleh dikonsumsi. Dalam hal ini, setidaknya diperlukan perlakuan panas minimal, kata ahli gizi. Sayuran mempertahankan manfaatnya saat direbus atau direbus, bisa dikukus atau dipanggang.

Bagaimana memilih sayuran yang tepat

Cara terbaik adalah memilih sayuran bersih dan buatan sendiri. Jika memungkinkan, lebih baik memberi preferensi pada organik, pilihan ideal adalah makanan dari kebun Anda, ditanam sendiri.

Sayuran harus matang tanpa ada tanda-tanda kerusakan yang terlihat. Yang terpenting adalah sama sekali tidak ada jamur pada buah. Jika proses jamur sudah dimulai di beberapa bagian sayuran, maka semua produk ini tidak bisa dimakan, harus dibuang. Faktanya adalah seluruh sayuran sudah terinfeksi jamur, jadi bisa berbahaya untuk memakan buah seperti itu.

Tinggalkan Balasan