Daftar Rempah-rempah

Artikel Rempah-rempah

Tentang Rempah-rempah

Bumbu-bumbu

Bumbu adalah aditif penyedap yang mengubah rasa minuman, produk, atau hidangan. Di zaman kuno, rempah-rempah bernilai emas.

 

Ada sekitar seratus jenis rempah-rempah di dunia: garam, adas manis, wijen, cengkeh, kapulaga, vanila, kayu manis, dan sebagainya. Bumbu digunakan untuk membuat sup, daging dan ikan piring, dan minuman.

Manfaat bumbu

Setiap bumbu berasal dari sayuran dan memiliki khasiat menguntungkannya sendiri.

Sebagai contoh, jahe digunakan dalam pencegahan dan pengobatan pilek, penyakit pada sistem pernapasan, serta dalam normalisasi metabolisme dalam tubuh.

Saffron memperkuat sistem kardiovaskular, menormalkan tekanan darah, dan menurunkan kadar kolesterol darah. Merah dan lada hitam menyebarkan darah dan mencegah perkembangan kanker, menetralkan efek tembakau pada tubuh.

Kayu manis adalah antidepresan alami. Ini mengurangi suasana hati yang buruk, depresi, mengencangkan tubuh dan membantu menghilangkan selulit.

Armant dan ketumbar direkomendasikan untuk penderita diabetes mellitus, rempah-rempah ini menurunkan gula darah dan menormalkan tekanan darah. Wijen baik untuk perut: membersihkan dinding usus dari lendir dan racun.

Bahaya bumbu

Kontraindikasi utama untuk rempah-rempah adalah intoleransi individu, yang menyebabkan alergi muncul.

Rempah-rempah berkualitas buruk, yang ditambahkan bahan kimia pada saat penanaman rempah-rempah, dapat menyebabkan kerusakan. Sangatlah penting untuk sangat berhati-hati dengan penyedap penyimpanan, yang diindikasikan sebagai bumbu untuk daging, salad, atau ikan. Kemungkinan besar, bumbu ini tidak alami.

Selain itu, bumbu tidak boleh dikonsumsi dalam jumlah banyak. Tunjangan harian bagi orang sehat tidak lebih dari 5-6 gram satu jenis bumbu dapur.

Bumbu merupakan bahan penyebab iritasi kuat yang dapat membuat Anda merasa lebih buruk. Sebagai contoh, Sage dan kayu manis menyebabkan kejang. Saffron dikontraindikasikan pada wanita hamil, ada resiko keguguran.

Rempah-rempah dikontraindikasikan untuk orang yang menderita asma bronkial dan sistitis. Selain itu, Anda tidak dapat menggunakan rempah-rempah jika seseorang minum banyak obat. Misalnya kari yang menetralkan aspirin.

Anda juga perlu berhati-hati dengan cabai merah. Jika bumbu panas mengenai retina dan orang tersebut tidak tertolong pada waktunya, dia mungkin kehilangan penglihatannya.
Bagaimana memilih bumbu yang tepat
Hal pertama yang harus diperhatikan saat memilih bumbu adalah integritas dan kekencangan kemasannya. Pilihan ideal adalah kaca atau karton tebal, di mana kelembapan berlebih tidak masuk.

Pilih bungkusan kecil rempah-rempah, sehingga Anda dapat dengan cepat menggunakan produk tanpa merusaknya. Sebelum membeli, periksa tanggal kedaluwarsa bumbu dan pelajari komposisinya. Dengan berani mengatakan tidak pada perasa dan pengawet.

Jika memungkinkan, pelajari sifat luar dari bumbu tersebut. Tidak boleh ada sampah, partikel berlebih, gumpalan, jamur, dan bau menyengat.

Kondisi penyimpanan. Jauhkan bumbu dari cahaya dan kelembapan, pada suhu kamar dalam wadah kaca atau kayu. Rempah-rempah hidup sampai tiga tahun.

Komentar ahli

Bumbu secara kasar dapat dibagi menjadi alami, sintetis, dan campuran. Tersedia dengan antioksidan buatan, pewarna, penambah rasa. Kita berbicara tentang yang alami, diperoleh dengan metode yang terbukti selama berabad-abad - pengeringan, penggilingan, ekstraksi, dan sebagainya. Bumbu seperti itu meningkatkan, memperkaya, dan membuat rasa makanan yang akrab menjadi tidak biasa. Dengan bantuan mereka, Anda bisa mendapatkan sejumlah besar hidangan dengan rasa yang berbeda.

Penambah rasa alami terkuat adalah garam. Berkat bumbu, kita bisa mengurangi jumlah garam. Bumbu direkomendasikan untuk penderita hipertensi. Mereka mengurangi bengkak, menghilangkan kelebihan cairan dari tubuh. Rempah-rempah memiliki sifat anti-inflamasi dan antimikroba. Mereka meningkatkan motilitas gastrointestinal dan mempercepat pencernaan. Ini memiliki efek menguntungkan pada sistem kardiovaskular: mempercepat sirkulasi darah.

Capsaicin, yang ditemukan dalam paprika merah, direkomendasikan untuk orang yang kelebihan berat badan dan penderita diabetes. Ini meningkatkan pencernaan, tidak membiarkan kolesterol berlama-lama. Jika kita menggunakan kayu manis dengan menambahkannya teh or kopi, kami juga mengurangi kandungan gulanya. Bumbu berbahaya bagi intoleransi individu terhadap bahan tersebut. Lalu ada gejala dispepsia, gastritis, gangguan gastrointestinal.

Tinggalkan Balasan