Daftar Buah

Artikel Buah

Tentang Buah

Buah-buahan

Buah-buahan adalah salah satu sumber vitamin dan nutrisi terkaya. Mereka sering digunakan dalam berbagai macam diet, karena tidak terlalu tinggi kalori, membantu mengurangi rasa lapar dan memiliki khasiat makanan - "pembakar lemak"

 

Buah merupakan elemen penting dari nutrisi yang tepat. Untuk diet lengkap, penting untuk mengonsumsi makanan nabati. Kami akan mencari tahu apa manfaat buah-buahan dan bagaimana menghindari kemungkinan bahaya bagi tubuh.

Manfaat buah buahan

Buah adalah pengganti yang baik untuk gula dan permen yang tidak sehat. Selain fruktosa, yang memberikan rasa manis pada buah, buah ini mengandung serat, yang memiliki efek menguntungkan pada fungsi saluran pencernaan.

Beberapa buah membantu menjaga suasana hati yang baik dan memudahkan pemulihan dari kondisi depresi karena zat khusus dalam komposisinya.

Konsentrasi serat dan vitamin pada kulit buah lebih tinggi dibandingkan pada daging buahnya. Oleh karena itu, banyak buah yang lebih sehat untuk dimakan bersama kulitnya.


Kerusakan buah

Buah harus dikonsumsi secukupnya. Jika tidak, hipervitaminosis, alergi, dan gangguan pencernaan bisa berkembang. Penggunaan jeruk secara berlebihan menyebabkan kerusakan enamel gigi dan dapat memicu gastritis atau tukak karena konsentrasi asam yang tinggi. Dalam kasus penyakit pada saluran pencernaan, buah segar harus diganti dengan buah yang diproses secara termal - ini mengurangi keasaman dalam komposisinya dan memfasilitasi proses asimilasi. Saat menyiapkan kolak, buah panggang, selai, gula harus ditambahkan secara terbatas.

Buah-buahan sering kali dimasukkan ke dalam makanan berbagai diet, tetapi beberapa buah memiliki kalori yang sangat tinggi. Misalnya pisang tinggi protein, dan asam jeruk nipis memiliki konsentrasi gula yang lebih tinggi dari stroberi. Konsumsi buah yang berlebihan, terutama buah yang asam, meningkatkan sekresi lambung jus, yang sebaliknya dapat meningkatkan rasa lapar. Diet buah jangka panjang dapat membahayakan tubuh, jadi buah harus diganti dengan makanan lain agar diet tetap lengkap.

Makan buah-buahan dan makanan lain pada saat yang bersamaan bisa menyebabkan fermentasi di perut dan usus, menyebabkan kembung dan sakit perut. Yang terbaik adalah makan buah secara terpisah dari makanan lain dan di pagi hari.

Anda juga harus berhati-hati saat meminum jus buah. Karena bahan pengawet dan aditif berbahaya dalam jus kemasan, disarankan untuk menggantinya dengan yang baru diperas. Namun penggunaannya harus dibatasi. Jus pekat mengandung lebih banyak vitamin dan asam daripada yang dapat dikonsumsi dalam bentuk buah utuh, jadi ada bahaya jika tidak disadari melebihi asupan harian dan memicu alergi atau gastritis.

Bagaimana memilih buah yang tepat

Yang paling berguna adalah buah musiman yang matang dalam kondisi alami di tanah. Dalam buah rumah kaca, konsentrasi nutrisi lebih rendah, dan tingkat berbagai racun lebih tinggi karena penggunaan pupuk secara aktif. Berbahaya juga untuk membeli buah-buahan dari jalan raya atau ditanam dalam kondisi lingkungan yang tidak menguntungkan, karena buah-buahan menyerap racun dari tanah, air dan udara.

Pilih buah yang matang, buah yang masih mentah bisa memancing sakit perut. Buah harus merata, bebas dari area busuk dan tanda-tanda penyakit dan busuk.

Selain buah segar, beku dan buah kering tanpa gula, dikeringkan di bawah sinar matahari atau di pengering khusus, bermanfaat. Sebagian besar vitamin diawetkan dalam bentuk ini.

Tinggalkan Balasan