Sorgum

Konten

Deskripsi

Biji-bijian seperti Sorghum (Latin Sorghum, yang berarti “bangkit”), populer sebagai bahan baku alami untuk membuat sapu berkualitas tinggi karena batangnya yang agak panjang dan kuat.

Tanah air tanaman tahunan ini adalah Afrika Timur, tempat tanaman ini ditanam pada abad ke-4 SM. Tanaman ini tersebar luas di India, benua Eropa, Asia, dan Amerika.

Karena ketahanannya terhadap iklim kering dan panas, sorgum telah lama menjadi produk pangan yang paling berharga dan masih menjadi sumber pangan utama bagi masyarakat benua Afrika.

Saat ini sorgum adalah salah satu dari lima tanaman paling populer di dunia dan telah ditemukan diaplikasikan di berbagai bidang aktivitas manusia. Budaya ini tumbuh subur di wilayah selatan.

Sejarah sorgum

Sorgum terkenal sebagai tanaman biji-bijian sejak zaman kuno. Menurut Linnaeus dan Vntra, di India, tempat kelahiran sorgum, mereka membudidayakannya 3000 tahun sebelum masehi.

Namun, tidak ada jenis sorgum liar yang ditemukan di India. Oleh karena itu, ahli botani Swiss A. Decandol cenderung percaya bahwa sorgum berasal dari Afrika ekuatorial, di mana varietas terbesar dari tanaman ini sekarang terkonsentrasi. Beberapa ilmuwan Amerika menganut sudut pandang yang sama. Sorgum dikenal di China sejak 2000 SM. e.

Jadi, tidak ada konsensus tentang asal usul sorgum. Orang hanya dapat berasumsi bahwa kelahiran budaya ini terkait dengan Afrika, India, dan Cina, di mana pertanian muncul secara mandiri. Literatur Jerman juga mencatat bahwa sorgum berasal dari polifiletik dengan setidaknya dua asal - Afrika ekuator dan Abyssinia. India juga disebut sebagai pusat ketiga.

Eropa

Sorgum muncul di Eropa lama kemudian. Namun demikian, penyebutan pertama berisi karya Pliny the Elder (23-79 M) “Sejarah Alam,” di mana dicatat bahwa sorgum dibawa ke Roma dari India. Pernyataan ini sangat spekulatif.

Kebanyakan peneliti menentukan tanggal penetrasi sorgum ke benua Eropa - abad ke-15 ketika dibawa dari India oleh Genoa dan Venesia. Itu antara abad XV-XVI. Studi dan distribusi budaya sorgum di Eropa dimulai. Pada abad XVII. Sorgum dibawa ke Amerika. Seperti yang dikemukakan oleh ilmuwan Amerika dan Soviet, sorgum menembus penduduk lokal yang ditangkap dalam perbudakan dari Afrika khatulistiwa.

Dunia menyebar

Akibatnya, sudah di abad XVII. Sorgum terkenal di semua benua, tetapi daerah penanaman utamanya masih India, Cina, dan Afrika khatulistiwa. Di sana terkonsentrasi lebih dari 95% dari seluruh produksi dunia dari tanaman ini. Minat sorgum di Eropa dan Amerika mulai terwujud hanya pada paruh kedua abad ke-19, pada saat impor keduanya dari Cina ke Prancis dan Amerika. Menurut AG Shapoval, pada tahun 1851, konsul Perancis membawa satu biji sorgum dari pulau Zung-Ming; itu ditaburkan di Prancis dan menerima 800 benih. Pada tahun 1853, benih ini masuk ke Amerika.

1851 Pedagang Inggris Leonard Vreidrie Hal ke Amerika Selatan dan tertarik pada berbagai varietas sorgum yang ditanam oleh Zulus dan Kaffirs. Pada tahun 1854 ia menabur 16 spesies dari budaya ini yang dibawanya di Italia, Spanyol, dan Prancis. Jenis kaffir sorgum ini datang ke Amerika pada tahun 1857 dan awalnya menyebar di negara bagian Carolina dan Georgia.

Bagaimana sorgum tumbuh

Sorgum adalah tanaman sereal penyuka panas yang agak bersahaja dengan sistem akar yang berkembang dengan baik.

Sorgum

Tidak sulit untuk menanam tanaman ini karena menunjukkan hasil yang baik, sama sekali tidak menuntut komposisi tanah, dan dapat tumbuh bahkan pada kondisi lahan yang marginal. Satu-satunya negatif adalah tidak mentolerir embun beku dengan baik.

Tapi sorgum sangat tahan terhadap kekeringan, tahan terhadap banyak serangga dan infeksi berbahaya; oleh karena itu, dalam banyak kasus, tidak memerlukan penggunaan pestisida yang mahal.

Komposisi dan kandungan kalori

  • Protein 11g
  • Lemak 4g
  • Karbohidrat 60g

Kandungan kalori biji-bijian Sorgum adalah 323 kkal per 100 gram produk.

Ini mengandung unsur-unsur berguna berikut: kalsium; kalium; fosfor; sodium; magnesium; tembaga; selenium; seng; besi; mangan; molibdenum. Vitamin juga ada dalam sorgum. Tanaman ini diperkaya dengan kelompok vitamin berikut: B1; PADA 2; PADA 6; DARI; PPH; asam folat.

Sorgum

Manfaat kesehatan dari sorgum

Sorgum bisa berwarna putih, kekuningan, coklat, dan hitam. Manfaat bubur dari sereal semacam itu sulit ditaksir terlalu tinggi. Seperti yang telah disebutkan, sorgum adalah gudang vitamin, dan pertama-tama - vitamin kelompok I.

Tiamin (B1) memiliki efek menguntungkan pada fungsi otak dan aktivitas saraf yang lebih tinggi. Ini juga menormalkan sekresi lambung, dan fungsi otot jantung meningkatkan nafsu makan dan meningkatkan tonus otot. Sorgum melebihi banyak mangkuk sereal lainnya dalam hal kandungan riboflavin (B2). Vitamin ini mendukung kesehatan kulit dan kuku serta pertumbuhan rambut. Akhirnya, piridoksin (B6) merangsang metabolisme.

Manfaat Kesehatan Sorgum | 7 Manfaat Mengejutkan dari Sorgum

Antara lain, sorgum adalah antioksidan yang sangat baik. Senyawa polifenol yang termasuk dalam komposisinya memperkuat sistem kekebalan tubuh, melindungi tubuh dari pengaruh faktor lingkungan negatif. Mereka juga menolak efek alkohol dan tembakau. Umumnya, para ilmuwan percaya bahwa blueberry adalah pemimpin dalam kandungan polifenol.

Faktanya, ada 5 mg nutrisi ini per 100 g blueberry dan 62 mg per 100 g sorgum! Tapi biji sorgum punya satu, tapi kekurangan yang sangat signifikan - daya cerna rendah (sekitar 50 persen). Hal ini justru dikaitkan dengan peningkatan jumlah tanin kental (sekelompok senyawa fenolik).

Sorgum

Protein sorgum, kafirin tidak terlalu mudah diserap. Bagi pemulia di negara-negara di mana sorgum merupakan tanaman utama, meningkatkan daya cerna biji sorgum merupakan tantangan utama.

Bahaya dan kontraindikasi

Dokter tidak menyarankan penggunaan sorgum jika Anda sangat sensitif terhadap produk ini.

Penggunaan sorgum

Biji-bijian sorgum digunakan secara luas sebagai bahan baku produksi pangan: sereal, pati, dan tepung, dari mana sereal, tortilla. Orang juga menggunakannya untuk memanggang roti, mencampurnya dengan tepung terigu untuk viskositas yang lebih baik.

Pati yang diekstraksi dari tanaman ini banyak digunakan dalam industri pulp dan kertas, industri pertambangan dan tekstil, serta obat-obatan. Dalam hal kandungan pati, sorgum bahkan melebihi jagung, membuatnya lebih mudah untuk ditanam.

Varietas gula sorgum mengandung hingga 20% gula alami (konsentrasi maksimumnya ada pada batang segera setelah fase pembungaan), sehingga tanaman merupakan bahan mentah untuk menghasilkan selai, tetes tebu, bir, aneka manisan, dan alkohol.

Aplikasi memasak

Sorgum

Sorgum memiliki rasa netral, sedikit manis dalam beberapa hal, sehingga dapat menjadi produk serbaguna untuk berbagai variasi kuliner. Produk ini sering menjadi bahan baku untuk produksi pati, tepung, sereal (couscous), makanan bayi, dan alkohol.

Serai populer karena aroma jeruknya yang segar di masakan Karibia dan Asia untuk bumbu makanan laut, daging, ikan, dan sayuran. Mereka menggabungkan sereal dengan bawang putih, cabai, jahe. Sorgum lemon ditambahkan ke saus, sup, minuman. Sorgum gula membuat sirup lezat, molase, selai, dan minuman seperti bir, mead, kvass, dan vodka.

Menariknya, ini adalah satu-satunya tanaman yang jusnya mengandung sekitar 20% gula. Dari tanaman biji-bijian ini diperoleh sereal yang bergizi dan lezat, kue pipih, dan produk gula-gula.

Sorgum dalam tata rias

Ekstrak, serta jus sorgum, bertindak dalam kosmetik sebagai agen peremajaan dan pengencangan. Bahan ini kaya akan peptida kompleks, poliepoksida, dan sukrosa. Kandungan senyawa polifenol (terutama antosianin) 10 kali lebih tinggi dibandingkan blueberry. Ini juga mengandung asam amino, asam fenol karboksilat, pentaoxiflavan dan vitamin langka (PP, A, B1, B2, B5, B6, H, kolin) dan unsur makro (fosfor, magnesium, kalium, kalsium, besi, tembaga, silikon).

Untuk memberikan efek pengangkatan yang cepat dan dalam waktu yang lama, jus sorgum membentuk lapisan film yang fleksibel dan dapat diregangkan pada permukaan kulit. Selain itu, menormalkan bantuan mikro dan makro pada permukaan kulit, membuat kulit kencang, halus, dan bercahaya. Penting juga bahwa efek ekstrak sorgum pada kulit cukup lama: peptida kompleks memberikan efek ini dalam komposisinya.

Ekstrak sorgum

Ekstrak sorgum membantu mendapatkan kontur yang lebih tajam untuk kulit yang lebih bercahaya. Pada saat yang sama, ramuan ini juga memberikan efek relaksasi, yang kombinasi memberikan efek peremajaan yang nyata bahkan dengan penggunaan singkat. Baru-baru ini juga diketahui bahwa ekstrak sorgum mampu menunjukkan aktivitas anti-inflamasi.

Bagian dasar sorgum kaya akan protein dan komponen bioaktif berharga lainnya. Oleh karena itu, mereka adalah sumber bahan tambahan untuk kosmetik, terutama untuk produksi peptida individu (hidrolisat). Dalam studi terbaru, para ilmuwan merawat mereka dengan enzim proteolitik yang memecah protein menjadi peptida. Ternyata hidrolisat peptida sangat cocok dengan fibroblas kulit manusia dan mengurangi enzim yang menghancurkan kolagen dan elastin.

Bubur sorgum dengan kacang hitam, bayam dan alpukat

bahan

  • Daun ketumbar cincang 70 g
  • Kacang hitam 450 sendok makan
  • Minyak canola 1 sendok makan
  • 3 siung bawang putih cincang halus
  • Garam secukupnya
  • Sirup sorgum 150 ml
  • Alpukat 1 buah
  • Keju feta secukupnya
  • Bawang 1 kepala
Sorgum

Memasak

  1. Pindahkan kacang yang sudah dicuci ke dalam mangkuk dan tambahkan 200 ml. air selama 4 jam, tidak lebih. Jangan tiriskan airnya.
  2. Dalam wajan besar, panaskan minyak dan tempatkan bawang. Tumis selama 5 menit, sesekali aduk, sampai empuk, lalu tambahkan setengah bawang putih cincang dan masak selama 1 menit lagi. Masukkan kacang dengan air; air harus menutupinya dengan 3-4 cm; jika kurang – tambahkan air tambahan dan didihkan.
  3. Kecilkan api hingga kecil, buang busa yang muncul, tambahkan ketumbar, tutupi dan didihkan selama 1 jam.
  4. Tambahkan 2-3 sendok teh garam secukupnya, sisa bawang putih, dan ketumbar. Rebus selama 1 jam lagi, sampai buncis empuk dan kaldu kental dan beraroma. Cicipi dengan garam dan tambahkan sesuai kebutuhan.
  5. Saat kacang mendidih, masak sorgum. Bilas sereal dan aduk dalam panci dengan 3 gelas air. Tambahkan garam dan didihkan. Kecilkan api, tutup, dan biarkan mendidih selama 50 menit, sampai butiran empuk. Tiriskan sisa air dan kembalikan sereal ke dalam panci. Tutup penutupnya dan sisihkan sebentar.
  6. Saat kacang sudah siap, campur dengan daun bayam dan masak selama 10 menit lagi, sampai sayurannya empuk.
  7. Bagi sorgum menjadi 6 mangkuk saji, aduk dengan kacang, dan bayam. Sajikan dengan alpukat cincang dan ketumbar. Jika Anda tidak memiliki cukup ruang, tambahkan sedikit saus atau cabai hijau cincang.
  8. Taburi keju feta di atasnya dan sajikan.

Tinggalkan Balasan