Cognac putih (Cognac putih) – “kerabat” vodka dalam roh

Konten

Cognac putih adalah alkohol eksotis yang tetap transparan bahkan setelah penuaan dalam tong kayu ek (beberapa produsen memiliki warna kuning pucat atau putih). Pada saat yang sama, minuman ini memiliki budaya minum yang sama sekali berbeda, yang bertentangan dengan cognac tradisional, dan lebih mengingatkan pada vodka.

Sejarah asal

Produksi cognac putih didirikan pada 2008 oleh rumah cognac Godet (Godet), tetapi diyakini bahwa minuman itu pertama kali muncul di Prancis pada abad XNUMX. Menurut satu versi, itu diciptakan untuk kardinal, yang ingin menyembunyikan kecanduan alkoholnya dari orang lain. Cognac putih dibawa ke kardinal dalam botol, dan saat makan malam pria kehormatan itu berpura-pura minum air biasa.

Menurut versi lain, teknologi itu dikembangkan oleh master cognac Prancis, tetapi dia tidak punya waktu untuk meluncurkan produksi yang luas, karena dia menjadi korban pesaing yang takut alkohol baru akan memaksa produk mereka keluar dari pasar.

Setelah Godet mempresentasikan produknya, dua raksasa industri, Hennessy dan Remy Martin, mulai tertarik dengan white cognac. Namun ternyata penggemar kebaruan itu tidak begitu banyak, sehingga beberapa tahun kemudian Hennessy Pure White dihentikan, dan Remy Martin V dirilis dalam jumlah terbatas. Beberapa merek lain memiliki perwakilannya sendiri di segmen ini, tetapi tidak dapat dikatakan bahwa mereka mempengaruhi penjualan secara signifikan. Pasar cognac bening didominasi oleh Godet Antartika Icy White.

Cognac putih (Cognac putih) – “kerabat” vodka dalam roh
Hennessy menolak memproduksi cognac putih, meskipun versi mereka tidak pernah putih

Teknologi untuk produksi cognac putih

Cognac putih melewati semua tahap produksi cognac biasa. Di Prancis, minuman ini dibuat dari varietas anggur putih Folle Blanch (Folle Blanc) dan Ugni Blanc (Ugni Blanc), untuk cognac klasik, varietas ketiga dapat diterima - Colombard (Colombard).

Setelah fermentasi dan distilasi ganda, alkohol untuk cognac putih dituangkan ke dalam tong tua, digunakan beberapa kali, dan berumur dari 6 bulan hingga 7 tahun (Remy Martin membagi-bagikan tong dengan menua dalam tong tembaga). Cognac yang dihasilkan disaring dan dibotolkan.

Cognac putih (Cognac putih) – “kerabat” vodka dalam roh
Secara lahiriah, cognac putih tidak dapat dibedakan dari vodka, tetapi aroma dan rasanya sangat berbeda.

Rahasia transparansi cognac putih terletak pada paparan kecil pada tong yang digunakan sebelumnya dan tidak adanya pewarna dalam komposisi. Bahkan teknologi produksi cognac klasik memungkinkan penggunaan karamel untuk pewarnaan, karena tanpa warna, cognac yang berumur kurang dari 10 tahun sering berubah menjadi warna kuning pucat yang tidak dapat dipasarkan. Filtrasi dingin meningkatkan efek transparansi.

Cara minum cognac putih

Sifat organoleptik cognac putih tergantung pada pabriknya, tetapi dalam kebanyakan kasus minuman ini memiliki aroma bunga dan buah, dan rasanya lebih lembut dari biasanya - sedikit paparan mempengaruhi. Aftertaste didominasi oleh warna anggur dengan sedikit rasa pahit. Jika cognac tradisional adalah digestif (alkohol setelah makan utama), maka putih adalah aperitif (alkohol sebelum makan untuk nafsu makan).

Tidak seperti biasanya, cognac putih disajikan pada suhu 4-8 ° C, yaitu sangat dingin. Beberapa produsen umumnya menyarankan untuk meninggalkan botol di dalam freezer selama beberapa jam sebelum mencicipi. Tuang minuman ke dalam gelas, gelas untuk wiski dan cognac. Ini hanya kasus ketika es dan bahkan beberapa daun mint dapat ditambahkan ke cognac. Untuk mengencerkan dan mengurangi kekuatan, tonik dan soda paling cocok.

Cognac putih (Cognac putih) – “kerabat” vodka dalam roh
Cognac putih dapat disajikan dalam gelas dengan es

Dalam kebanyakan kasus, cognac putih diminum seperti vodka – tendangan yang sangat dingin dari gelas kecil. Sebagai hidangan pembuka, orang Prancis lebih suka potongan dingin daging asap dan babi rebus, keju keras, sosis, dan sandwich pâté.

Variasi putih lainnya digunakan dalam koktail cognac, karena tidak merusak penampilan dan tidak ada catatan penuaan dari kayu ek.

Merek terkenal cognac putih

Godet Antartika Icy White, 40%

Perwakilan cognac putih yang paling dikenal, rumah cognac inilah yang menghidupkan kembali produksi yang terlupakan. Minuman itu diciptakan kembali oleh Jean-Jacques Godet setelah ekspedisi ke pantai Antartika, sehingga botolnya dibuat dalam bentuk gunung es. Cognac berumur dalam barel hanya selama 6 bulan. Godet Antarctica Icy White memiliki aroma gin dengan nuansa floral. Di langit-langit mulut, nada rempah-rempah menonjol, dan aftertaste dikenang dengan nada vanilla dan madu.

Cognac putih (Cognac putih) – “kerabat” vodka dalam roh

Remy Martin V 40%

Ini dianggap sebagai tolok ukur kualitas cognac putih, tetapi tidak berumur sama sekali dalam tong – spirit matang dalam bak tembaga, kemudian disaring dingin, sehingga minuman tersebut tidak dapat secara formal dianggap cognac dan secara resmi diberi label sebagai Eau de vie (brendi buah). Remy Martin V memiliki aroma pir, melon dan anggur, aroma buah dan mint dapat ditelusuri dari rasanya.

Cognac putih (Cognac putih) – “kerabat” vodka dalam roh

Tavria Jatone Putih 40%

Cognac putih anggaran produksi pasca-Soviet. Aromanya menangkap nada barberry, duchesse, gooseberry dan mentol, rasanya seperti bunga anggur. Menariknya, pabrikan merekomendasikan untuk mengencerkan cognac Anda dengan jus jeruk dan memasangkannya dengan cerutu.

Cognac putih (Cognac putih) – “kerabat” vodka dalam roh

Chateau Namus Putih, 40%

Cognac Armenia berusia tujuh tahun, fokus pada segmen premium. Aromanya bunga dan madu, rasanya buah dan pedas dengan sedikit kepahitan di aftertaste.

Tinggalkan Balasan