“Waspadalah terhadap kebisingan!”: Bagaimana melindungi pendengaran dan jiwa Anda

Konten

Kebisingan konstan adalah masalah pada skala yang sama dengan polusi udara. Polusi suara menyebabkan kerusakan serius pada kesehatan dan kualitas hidup manusia. Dari mana asalnya dan bagaimana melindungi diri Anda dari suara berbahaya?

Di era polusi suara, ketika kita hidup dalam suasana kebisingan latar belakang yang konstan, terutama jika kita tinggal di kota-kota besar, perlu untuk mengetahui cara merawat pendengaran, menangani kebisingan dalam kehidupan sehari-hari dan pekerjaan. Ahli THT Svetlana Ryabova berbicara tentang perbedaan antara kebisingan dan suara, tingkat kebisingan apa yang berbahaya, apa yang harus dihindari untuk menjaga kesehatan.

Semua yang ingin Anda ketahui tentang kebisingan

Bisakah Anda menjelaskan apa perbedaan antara kebisingan dan suara? Apa batas-batasnya?

Suara adalah getaran mekanis yang merambat dalam media elastis: udara, air, benda padat, dan dirasakan oleh organ pendengaran kita – telinga. Kebisingan adalah suara di mana perubahan tekanan akustik yang dirasakan oleh telinga adalah acak dan berulang pada interval yang berbeda. Dengan demikian, kebisingan adalah suara yang berdampak buruk bagi tubuh manusia.

Dari sudut pandang fisiologis, suara rendah, sedang dan tinggi dibedakan. Osilasi mencakup rentang frekuensi yang sangat besar: dari 1 hingga 16 Hz – suara yang tidak terdengar (infrasonik); dari 16 hingga 20 ribu Hz – suara yang dapat didengar, dan lebih dari 20 ribu Hz – ultrasound. Area suara yang dirasakan, yaitu batas sensitivitas terbesar telinga manusia, berada di antara ambang sensitivitas dan ambang rasa sakit dan 130 dB. Tekanan suara dalam hal ini sangat besar sehingga tidak dirasakan sebagai suara, tetapi sebagai rasa sakit.

Proses apa yang dipicu di telinga/telinga bagian dalam ketika kita mendengar suara-suara yang tidak menyenangkan?

Kebisingan yang berkepanjangan berdampak buruk pada organ pendengaran, mengurangi kepekaan terhadap suara. Hal ini menyebabkan gangguan pendengaran dini berdasarkan jenis persepsi suara, yaitu gangguan pendengaran sensorineural.

Jika seseorang mendengar kebisingan terus-menerus, dapatkah ini memicu perkembangan penyakit kronis? Apa saja penyakit-penyakit tersebut?

Kebisingan memiliki efek akumulatif, yaitu rangsangan akustik yang menumpuk di dalam tubuh, semakin menekan sistem saraf. Jika suara keras mengelilingi kita setiap hari, misalnya, di kereta bawah tanah, seseorang secara bertahap berhenti merasakan suara yang tenang, kehilangan pendengaran dan melonggarkan sistem saraf.

Kebisingan rentang audio menyebabkan penurunan perhatian dan peningkatan kesalahan selama kinerja berbagai jenis pekerjaan. Kebisingan menekan sistem saraf pusat, menyebabkan perubahan laju pernapasan dan detak jantung, berkontribusi pada gangguan metabolisme, terjadinya penyakit kardiovaskular, sakit maag, dan hipertensi.

Apakah kebisingan menyebabkan kelelahan kronis? Bagaimana menghadapinya?

Ya, paparan kebisingan terus-menerus dapat membuat Anda merasa lelah kronis. Pada seseorang di bawah pengaruh kebisingan konstan, tidur terganggu secara signifikan, menjadi dangkal. Setelah mimpi seperti itu, seseorang merasa lelah dan sakit kepala. Kurang tidur yang terus-menerus menyebabkan kerja berlebihan yang kronis.

Bisakah lingkungan suara yang agresif menyebabkan perilaku manusia yang agresif? Bagaimana ini terkait?

Salah satu rahasia kesuksesan musik rock adalah munculnya apa yang disebut keracunan kebisingan. Di bawah pengaruh kebisingan dari 85 hingga 90 dB, sensitivitas pendengaran menurun pada frekuensi tinggi, yang paling sensitif bagi tubuh manusia, kebisingan di atas 110 dB menyebabkan keracunan kebisingan dan, sebagai akibatnya, agresi.

Mengapa ada sedikit pembicaraan tentang polusi suara di Rusia?

Mungkin karena selama bertahun-tahun tidak ada yang tertarik dengan kesehatan penduduk. Kita harus memberi penghormatan, dalam beberapa tahun terakhir, perhatian terhadap masalah ini telah meningkat di Moskow. Misalnya, berkebun aktif di Garden Ring sedang dilakukan, dan struktur pelindung sedang dibangun di sepanjang jalan raya. Ruang terbuka hijau terbukti mengurangi tingkat kebisingan jalan sebesar 8-10 dB.

Bangunan tempat tinggal harus "dipindahkan" dari trotoar sejauh 15-20 m, dan area di sekitarnya harus ditata. Saat ini, para pemerhati lingkungan sedang serius mengangkat isu dampak kebisingan terhadap tubuh manusia. Dan di Rusia, sains mulai berkembang, yang telah lama dipraktikkan secara aktif di sejumlah negara Eropa, seperti Italia, Jerman – Ekologi Soundscape – ekologi akustik (ekologi lanskap suara).

Bisakah dikatakan bahwa orang di kota yang bising memiliki pendengaran yang lebih buruk daripada mereka yang tinggal di tempat yang lebih tenang?

Ya kamu bisa. Tingkat kebisingan yang dapat diterima pada siang hari adalah 55 dB. Tingkat ini tidak membahayakan pendengaran bahkan dengan paparan konstan. Tingkat kebisingan selama tidur dianggap hingga 40 dB. Tingkat kebisingan di kelurahan dan kelurahan yang berada di sepanjang jalan raya mencapai 76,8 dB. Tingkat kebisingan yang diukur di area perumahan dengan jendela terbuka menghadap jalan raya hanya 10-15 dB lebih rendah.

Tingkat kebisingan meningkat seiring dengan pertumbuhan kota (dalam beberapa tahun terakhir, tingkat kebisingan rata-rata yang dipancarkan oleh transportasi meningkat 12-14 dB). Menariknya, seseorang di lingkungan alam tidak pernah tinggal diam. Kami dikelilingi oleh suara-suara alam – suara ombak, suara hutan, suara sungai, sungai, air terjun, suara angin di ngarai gunung. Tapi kami menganggap semua suara ini sebagai keheningan. Beginilah cara kerja pendengaran kita.

Untuk mendengar "perlu", otak kita menyaring suara-suara alami. Untuk menganalisis kecepatan proses berpikir, dilakukan eksperimen menarik berikut: sepuluh sukarelawan yang setuju untuk mengikuti penelitian ini diminta untuk melakukan kerja mental terhadap berbagai suara.

Itu diperlukan untuk menyelesaikan 10 contoh (dari tabel perkalian, untuk penambahan dan pengurangan dengan transisi melalui selusin, untuk menemukan variabel yang tidak diketahui). Hasil waktu yang 10 contoh diselesaikan dalam diam diambil sebagai norma. Hasil berikut diperoleh:

  • Saat mendengarkan suara bor, kinerja subjek berkurang 18,3–21,6%;
  • Saat mendengarkan bisikan sungai dan kicau burung, hanya 2–5%;
  • Hasil yang mencolok diperoleh saat memainkan "Moonlight Sonata" Beethoven: kecepatan penghitungan meningkat sebesar 7%.

Indikator-indikator ini memberi tahu kita bahwa berbagai jenis suara memengaruhi seseorang dengan cara yang berbeda: suara bor yang monoton memperlambat proses berpikir seseorang hampir 20%, kebisingan alam praktis tidak mengganggu jalan pikiran seseorang, dan mendengarkan untuk menenangkan musik klasik bahkan memiliki efek menguntungkan pada kita, meningkatkan efisiensi otak.

Bagaimana pendengaran berubah seiring waktu? Seberapa serius dan kritisnya pendengaran dapat memburuk jika Anda tinggal di kota yang bising?

Dengan perjalanan hidup, gangguan pendengaran alami terjadi, yang disebut fenomena – presbikusis. Ada norma untuk gangguan pendengaran pada frekuensi tertentu setelah 50 tahun. Tetapi, dengan pengaruh kebisingan yang konstan pada saraf koklea (saraf yang bertanggung jawab untuk transmisi impuls suara), norma berubah menjadi patologi. Menurut ilmuwan Austria, kebisingan di kota-kota besar mengurangi harapan hidup manusia hingga 8-12 tahun!

Kebisingan alam apa yang paling berbahaya bagi organ pendengaran, tubuh?

Suara yang terlalu keras dan tiba-tiba – suara tembakan dari jarak dekat atau suara mesin jet – dapat merusak alat bantu dengar. Sebagai otolaryngologist, saya sering mengalami gangguan pendengaran sensorineural akut – pada dasarnya memar pada saraf pendengaran – setelah jarak tembak atau perburuan yang sukses, dan kadang-kadang setelah disko malam.

Terakhir, cara apa untuk mengistirahatkan telinga yang Anda rekomendasikan?

Seperti yang saya katakan, Anda perlu melindungi diri Anda dari musik keras, membatasi menonton program televisi. Saat melakukan pekerjaan yang bising, setiap jam Anda perlu ingat untuk istirahat 10 menit. Perhatikan volume yang Anda gunakan untuk berbicara, itu tidak boleh melukai Anda atau lawan bicara. Belajarlah untuk berbicara lebih pelan jika Anda cenderung berkomunikasi terlalu emosional. Jika memungkinkan, lebih sering bersantai di alam – dengan cara ini Anda akan membantu pendengaran dan sistem saraf.

Selain itu, sebagai otolaryngologist, dapatkah Anda mengomentari bagaimana dan berapa volume yang aman untuk mendengarkan musik dengan headphone?

Masalah utama mendengarkan musik dengan headphone adalah bahwa seseorang tidak dapat mengontrol level volume. Artinya, mungkin tampak baginya bahwa musik diputar dengan tenang, tetapi pada kenyataannya dia akan memiliki hampir 100 desibel di telinganya. Akibatnya, anak muda masa kini mulai bermasalah dengan pendengarannya, begitu juga dengan kesehatan secara umum, di usianya yang sudah menginjak 30 tahun.

Untuk menghindari perkembangan ketulian, Anda perlu menggunakan headphone berkualitas tinggi yang mencegah penetrasi kebisingan asing dan dengan demikian menghilangkan kebutuhan untuk meningkatkan suara. Suara itu sendiri tidak boleh melebihi tingkat rata-rata – 10 dB. Anda harus mendengarkan musik di headphone tidak lebih dari 30 menit, lalu jeda setidaknya 10 menit.

Penekan kebisingan

Banyak dari kita menghabiskan setengah dari hidup kita di kantor dan tidak selalu mungkin untuk hidup berdampingan dengan kebisingan di tempat kerja. Galina Carlson, direktur regional Jabra (perusahaan yang memproduksi solusi untuk gangguan pendengaran dan headset profesional, bagian dari GN Group yang didirikan 150 tahun yang lalu) di Rusia, Ukraina, CIS, dan Georgia, berbagi: “Menurut penelitian oleh The Guardian , karena kebisingan dan gangguan berikutnya, karyawan kehilangan hingga 86 menit sehari.”

Berikut adalah beberapa tips dari Galina Carlson tentang bagaimana karyawan dapat mengatasi kebisingan di kantor dan berkonsentrasi secara efektif.

Pindahkan peralatan sejauh mungkin

Printer, mesin fotokopi, pemindai, dan faks ada di setiap ruang kantor. Sayangnya, tidak semua perusahaan memikirkan lokasi sukses perangkat ini. Yakinkan pengambil keputusan untuk memastikan bahwa peralatan terletak di sudut terjauh dan tidak menimbulkan kebisingan tambahan. Jika kita tidak berbicara tentang ruang terbuka, tetapi tentang kamar kecil yang terpisah, Anda dapat mencoba menempatkan perangkat yang bising di lobi atau lebih dekat ke bagian penerima tamu.

Buat rapat setenang mungkin

Seringkali pertemuan kolektif kacau, setelah itu kepala akan sakit: rekan kerja saling menyela, menciptakan latar belakang suara yang tidak menyenangkan. Setiap orang harus belajar mendengarkan peserta rapat lainnya.

Patuhi “aturan kerja yang higienis”

Harus ada jeda yang wajar dalam pekerjaan apa pun. Jika memungkinkan, keluar untuk menghirup udara segar, beralih dari lingkungan yang bising – sehingga beban pada sistem saraf akan berkurang. Kecuali, tentu saja, kantor Anda terletak di dekat jalan raya yang sibuk, di mana kebisingan akan sangat merugikan Anda.

Bersikaplah radikal – cobalah bekerja dari rumah sesekali

Jika budaya perusahaan Anda memungkinkan, pertimbangkan untuk bekerja dari rumah. Anda akan terkejut betapa mudahnya Anda fokus pada tugas, karena rekan kerja tidak akan mengalihkan perhatian Anda dengan berbagai pertanyaan.

Pilih musik yang tepat untuk konsentrasi dan relaksasi

Jelas, tidak hanya "Moonlight Sonata" yang dapat memberikan efek positif pada konsentrasi. Kumpulkan daftar putar untuk saat-saat ketika Anda perlu memusatkan semua perhatian Anda pada masalah penting. Ini harus menggabungkan musik yang membangkitkan semangat, inspirasional dengan tempo cepat, dan bercampur dengan musik netral. Dengarkan "campuran" ini selama 90 menit (dengan istirahat, yang kami tulis sebelumnya).

Kemudian, selama istirahat 20 menit, pilih dua atau tiga trek ambient – ​​lagu dengan nada dan frekuensi terbuka, lebih panjang, lebih rendah, ritme lebih lambat dengan sedikit drum.

Bergantian menurut skema ini akan membantu otak untuk berpikir lebih aktif. Aplikasi khusus yang membantu pengguna melacak volume musik yang disetel juga akan membantu tidak merusak pendengaran mereka.

Tentang Pengembang

Galina Carlson – Direktur Regional Jabra di Rusia, Ukraina, CIS dan Georgia.

Tinggalkan Balasan